“FALLING IN LOVE WITH MY BEST FRIEND”

GambarChapter 10: “Critical Condition 2 (Good Bye Yong)” 

 

Author: GUNS N ROSES

 

Lenght: Sequel

 

Genre: Romance, Friendship

 

Rating: PG 16

 

Main Cast: Park Shin Hye, Jung Yong Hwa

 

Cast: Lee Min Ho, Park Min Young, Jung So Min, Juniel and Member CN BLUE School (Jong Hyun, Jung Shin, dan Minhyuk)

 

 

 

Setengah jam kemudian, Jung Yong Hwa sudah di pindahkan kembali keruangan ICU stadium tiga atau kritis..teman-teman yong hwa diperbolehkan melihat keadaan yong hwa lewat kaca jendela ruangan itu, sementara eomma menemani putra nya di dalam ruangan..

 

 

 

Eomma..menangis perlahan melihat kondisi yong hwa putra nya..rambut yong hwa sudah tidak ada..kepala nya nampak terlilit oleh perban..mata nya pun tertutup…sementara alat pernapasan 02 di pasang masuk ke tenggorokan lewat mulut nya..nampak jelas turun naik dada nya ketika bernapas..eomma hanya bisa memegang tangan yong hwa..tangan nya dingin..tak nampak cahaya kehidupan di wajah yong hwa..eomma sangat bersedih..sambil menangis, ia lalu berdoa dalam hati sambil menutup mata nya..

 

 

 

Sementara itu, di luar ruangan, appa sedang duduk di ruang tunggu bersama juniel dan ke tiga maknae yong hwa ketika seorang yeoja tiba-tiba datang dan menghampiri appa, yong hwa appa melihat yeoja itu lalu memeluk nya..yeoja itu pun menangis..

 

 

 

“so min kau sudah datang..eomma mu masih di dalam ia sedang menjaga adik mu yong hwa”ujar yong hwa appa

 

 

 

Jung so min lalu berjalan ke ruangan ICU tempat dimana yong hwa berada..setelah yong hwa eomma keluar..so min lalu masuk untuk menggantikan nya..ketika so min sudah berada di dalam ia pun melihat kondisi yong hwa dan langsung shock..tidak pernah dia akan membayangkan bahwa yong hwa akan jadi seperti ini..air mata pun berderai membasahi pipi nya..so min pun lalu mendekati tempat tidur adik nya itu, lalu ia mengenggam tangan nya..sedih..hati nya sangat sedih melihat penderitaan yang di alami adik nya itu..

 

 

 

“My little Boy..kau harus kuat adik ku..aku ada di sini untuk mu yong..aku tahu kau pasti akan sadar dan akan tersenyum melihat ku berada di sini..kau harus sembuh yong..aku tidak tahu mengapa kau sampai seperti ini..namun aku akan mencari tahu..dan orang itu akan merasakan penderitaan sama seperti yang kau alami…”ujar so min..

 

 

 

Dua jam kemudian, jung so min keluar dari ruangan ICU..ia lalu memperhatikan teman-teman yong hwa..dan menghampiri mereka..melihat yeoja itu datang, teman-teman yong hwa lalu memberi salam..

 

 

 

“anyeong so min..”ujar mereka serempak..

 

 

 

“hmmm..anyeong juga”ujar so min, nada suara nya bernada marah..so min lalu bertanya..

 

 

 

“apa kalian tahu siapa yang melakukan ini pada adik ku..??”tanya so min..

 

 

 

Juniel dan ketiga maknae yong hwa, hanya saling berpandangan..

 

 

 

“kami juga tidak begitu tahu persis kejadian nya…namun kami akan menceritakan kejadian yang kami tahu..”ujar jung shin..

 

 

 

Jung so min pun lalu menatap jung shin, menunggu nya untuk menceritakan apa yang terjadi pada yong hwa…

 

 

 

Jung shin pun lalu menceritakan kejadian yang menyebabkan sehingga membuat yong hwa masuk rumah sakit dalam keadaan yang kritis….ketika jung so min selesai mendengar cerita itu…ia pun berpikir..sambil berjalan perlahan menuju ke sebuah tempat duduk di taman rumah sakit..so min kemudian duduk di situ..

 

 

 

“Yong hwa, datang terlambat ke acara ulang tahun shin hye..lalu dia melihat shin hye mengungkapkan perasaan cinta nya pada min ho, karena min ho lah yang menulis puisi itu..yong hwa pun patah hati, dan sangat menderita serta emosi melihat hal itu..hmmm berarti penyebab mengapa adik ku yong hwa menjadi seperti ini karena shin hye dan min ho…” ujar so min bergumam..”shin hye, kau membuat adik ku yong hwa menderita seperti ini..aku akan membuat perhitungan dengan mu..dan min ho..kau adalah pembuat bencana bagi adik ku, sehingga shin hye menjadi suka pada mu dan tidak memperdulikan perasaan yong hwa..aku tahu min ho..kau pasti masih suka padaku..meskipun aku yang memutuskan cinta kita karena kau seorang playboy..aku akan kembali padamu min ho..namun aku hanya akan mempermainkan mu ..kalian berdua baru akan tahu siapa jung so min yang sebenar nya..aku akan membuat hubungan kalian berantakan”ujar so min..dalam hati”namun aku harus melihat dulu kondisi yong hwa..jika ia sudah sadar,,baru aku akan melakukan hal tersebut..”ujar nya lagi..

 

 

 

2 jam setelah nya..jung shin, jong hyun, min hyuk dan juniel pun pulang kerumah mereka masing-masing..sementara itu..appa dan eomma jung yong hwa akhir nya memutuskan untuk pulang ke rumah..hanya jung so min dan eun hye yang berada di rumah sakit menjaga yong hwa..

 

 

 

Malam mereka lewati dengan kecemasan..jung so min dan eun hye yang kebetulan di perbolehkan suster untuk bersama-sama berada di dalam ruangan ICU stadium 3..untuk menjaga dan melihat kondisi yong hwa..terkadang ketika alat pendeteksi detak jantung yong hwa, alarm nya menyala pertanda detak jantung nya menurun…mereka pun hanya bisa menangis perlahan..sambil memegang tangan yong hwa..mereka berdua sangat letih berada di situasi seperti itu..selalu berada dalam kecemasan melihat kritis nya kondisi yong hwa..sehingga ketika jam menunjukkan pukul 06.00 AM..mereka berdua baru bisa tertidur..

 

 

 

Dua jam setelah mereka tertidur..suster yang sedang bertugas jaga di ruangan Icu itu lalu membangunkan mereka..karena ruangan itu akan di steril kan…jadi so min dan eun hye keluar ruangan menuju ruang tunggu lalu duduk..rasa kantuk masih mereka rasakan..

 

 

 

Sejam kemudian..appa dan eomma pun datang ke rumah sakit sambil membawa bekal makan siang mereka..appa pun menyuruh so min dan eun hye untuk pulang kerumah guna beristirahat..

 

 

 

Empat hari pun berlalu, yong hwa masih koma dan dalam status sangat kritis..jika yong hwa berhasil melewati masa kritis nya 3 hari lagi, maka kemungkinan besar ia akan selamat dan sadar dari koma..

 

memasuki hari kelima..

 

Siang itu, so min dan eomma nya yang menjaga yong hwa..namun karena hanya diperbolehkan satu orang saja yang diperbolehkan berada di dalam..maka eomma yong hwa lah yang berada di dalam..sedangkan so min berada di luar ruangan Icu..

 

 

 

Saat itu, eomma sedang membaca buku renungan harian..diri nya tidak memperhatikan alat pendeteksi jantung yong hwa..ketika tiba-tiba alarm pada alat pendeteksi jantung itu berbunyi..sambil monitor di alat itu menyala dan berwarna merah..bertanda detak jantung pasien mengalami penurunan atau detak jantung nya melemah…eomma pun terkejut melihat hal itu..diri nya hanya terpaku menatap monitor pendeteksi detak jantung yang alarm nya terus menyala..

 

 

 

Suster yang sedang berjaga di tempat itu, mendekati tempat tidur yong hwa..ia melihat alarm pada alat pendeteksi jantung yong hwa..kemudian segera bergegas menghubungi dokter..

 

 

 

“Doc, pasien Nomor 3, detak jantung nya mengalami penurunan..”ujar sang suster..

 

 

 

Tidak lama kemudian, Dokter sam yang di hubungi oleh sang suster tadi datang ke ruangan ICU stadium tiga di mana yong hwa berada..dokter itu lalu memperhatikan layar monitor pendeteksi jantung yong hwa..detak jantung yong hwa berada pada angka 40/136 kali permenit..kemudian sempat menurun ke angka 30/136 kali per menit..lalu meningkat kembali ke angka 37/136 kali per menit..kemudian menurun lagi ke angka 32/136 kali per menit..

 

 

 

Setelah nya..dokter sam lalu menoleh ke eomma yong hwa yang sedang menangis perlahan sambil melihat monitor detak jantung yong hwa..dokter itu lalu mendekati eomma yong hwa..eomma yong hwa pun melihat dokter sam..

 

 

 

“maafkan saya bu, saat ini..yonghwa masih bisa bernapas karena sepenuhnya di bantu oleh mesin pembantu pernapasan…anak ibu..sudah tidak mampu bernapas sendiri..dan saat ini detak jantung nya mengalami penurunan..sebaik nya..ibu segera menghubungi ayah yong hwa..saya tidak bisa memastikan bahwa yong hwa akan bisa melewati hari ini..itu semua tergantung kemurahan Tuhan..”ujar dokter sam..

 

 

 

Lalu dokter itu pun pergi keruangan lain..eomma, sambil menangis pergi keluar ruangan ICU lalu memanggil so min..melihat eomma memanggil nya so min lalu berjalan ke arah eomma nya..setelah dekat ..so min melihat eomma nya menangis…

 

 

 

“eomma..ada apa..bagaimana kondisi yong hwa di dalam ..eomma..”ujar so min khawatir..so min lalu bermaksud untuk pergi kedalam ruangan Icu ketika eomma berkata..

 

 

 

“so min…yong hwa..kondisi nya memburuk..dokter mengatakan kalau yong hwa mungkin tidak akan bisa melewati hari ini..”ujar eomma, lalu kembali menangis..so min..sangat terkejut..air mata perlahan melewati pipi nya..“my little boy…kau harus kuat..yong hwa..Tuhan jangan ambil adik ku..aku masih ingin bersama nya..”ujar so min dalam hati sambil menangis..setelah beberapa menit kemudian eomma lalu berkata pada so min..

 

 

 

“so min, segera hubungi appa dan  eun hye..katakan supaya segera cepat kemari..dan juga teman-teman yong hwa..katakan kalau yong hwa kondisi nya memburuk..”ujar eomma,              

 

 

 

So min segera menghubungi appa, eun hye dan juga juniel…

 

 

 

At. School

 

 

 

saat itu juniel berada di kelas..sementara Mrs. Jiyeon guru bahasa inggris sedang menulis tugas pekerjaan rumah bagi para murid..ketika itu tiba-tiba handphone juniel berdering..juniel lalu melihat siapa penelpon yang menghubungi nya siang itu..

 

lalu Juniel pun mendekati Mrs. Jiyeon, yeoja itu minta izin untuk keluar sebentar ke toilet..setelah guru bahasa inggris itu memberikan izin, juniel segera menuju ke sebuah toilet wanita lalu mengangkat telponnya..

 

 

 

“yeobseyo..”ujar juniel..juniel lalu menyadari kalau so min menangis..

 

 

 

“juniel..kondisi yong hwa memburuk.. bisakah secapat nya kau kemari ?? ”tanya so min, sambil menangis..

 

 

 

“ne..aku akan segera ke sana..”ujar juniel..

 

 

 

“dan katakan juga pada jung shin, jong hyun dan min hyuk..tentang hal ini”ujar so min..lalu ia memutuskan sambungan telpon nya..

 

 

 

Juniel..berusaha menahan air mata yang menggenang di pelupuk mata nya..ia sadar bahwa mungkin ini adalah terakhir kali nya ia bisa melihat yong hwa ketika namja itu akan menghembuskan napas nya yang terakhir…ia lalu menggelengkan kepala nya..”tidak yong hwa..tidak..kau tidak boleh pergi dengan cara seperti ini..aku dan juga ketiga maknae mu masih ingin melihat senyum ceriamu, tawa mu dan juga suara mu..” ujar juniel..namun..juniel tidak mampu menahan tangis nya..ia lalu mengingat saat-saat manis dan pahit ketika bersama dengan sahabat baik nya jung yong hwa..saat ketika mereka sama-sama di junior high school..ketika yong hwa menolong juniel dengan membuatkan Pekerjaan rumah nya..juga ketika saat mereka masuk di senior high school..mereka harus mengikuti orientasi siswa dan yong hwa yang banyak membantu nya..juniel juga mengingat ketika yong hwa membuatkan puisi cinta untuk nya ketika ia ingin mengungkapkan perasaan cinta nya pada seorang namja lewat sebuah puisi…

 

 

 

Semua kenangan indah itu terekam dalam benak juniel..dan saat ini ia mungkin akan kehilangan teman terbaik yang pernah bersama dengan nya…juniel pun terus menangis tersedu-sedu mengingat akan kenangan manis bersama dengan yong hwa..kemudian ia membuka handphone nya dan melihat foto-foto yong hwa…

 

 

 

Tak lama kemudian bel tanda pelajaran berakhir pun berbunyi..juniel lalu menghapus air mata nya dengan sapu tangan…setelah selesai yeoja itu lalu keluar dari toilet dan menuju ke dalam kelas…saat itu..Mrs. jiyeon sudah meninggalkan kelas mereka..juniel kemudian masuk ke dalam kelas nya..lalu segera memasukkan buku-buku nya kedalam tas..kemudian ia bergegas pergi ke kelas di mana jong hyun, jung shin, dan min hyuk berada..

 

 

 

Ketika ia mendekati kelas jong hyun, jung shin dan min hyuk..tak sengaja ia melihat shin hye dan min ho berjalan sambil bergandengan tangan..sesekali mereka tertawa..juniel memandang kepergian mereka dengan amarah dan kebencian yang meluap-luap…

 

 

 

“kalau sampai yong hwa meninggal…aku tidak akan pernah memaafkanmu shin hye..tidak akan pernah…aku membencimu..kau membuat yong hwa mungkin akan pergi untuk selamanya..dan kau seperti tidak merasa bersalah…sahabat macam apa kau itu, shin hye..kau hanya tertawa… sementara yong hwa meregang nyawa di rumah sakit..”ujar juniel dalam hati…

 

 

 

Kemudian juniel segera meneruskan langkah nya menuju kelas jong hyun, jung shin, dan min hyuk..ia lalu melihat jong hyun yang baru keluar dari kelas nya..

 

 

 

“jong hyun..”teriak juniel..jong hyun melihat juniel berlari ke arah nya, setelah juniel mendekat..jonghyun melihat kalau juniel habis menangis..

 

 

 

“ada apa juniel..”tanya jong hyun..

 

 

 

“mana jung shin dan min hyuk..”tanya juniel..

 

 

 

sementara juniel berkata begitu..jung shin dan min hyuk pun keluar dari kelas.. mereka berdua sementara tertawa ketika mereka melihat juniel..dan tawa mereka seketika terhenti ketika juniel berkata..”kalian berdua lagi asyik tertawa sementara teman kalian yong hwa tengah meregang nyawa di rumah sakit..”ujar juniel,

 

 

 

“aku datang kemari ingin memberitahukan kalian bahwa kondisi yong hwa saat ini memburuk..aku akan kerumah sakit sekarang..kajja jong hyun biarkan mereka tertawa seperti itu..”ujar juniel..

 

 

 

“mianhe..juniel..mianhe..kami juga sedih dengan keadaan yong hwa…kami sadar, harus nya kami tidak tertawa sementara teman kami yong hwa menderita di rumah sakit..” ujar jung shin..ia dan juga min hyuk lalu bergegas mengikuti juniel dan jong hyun menuju rumah sakit..

 

 

 

Mereka kemudian mengambil sepeda mereka lalu mengayuh sepeda mereka secepat mungkin menuju ke rumah sakit..

 

 

 

At Rumah sakit..

 

 

 

Mereka sampai di rumah sakit, ketika jam menunjukkan pukul 14.30 PM..keempat teman yong hwa lalu menuju ke ruang ICU stadium tiga di mana teman mereka jung yong hwa berada..ketika mereka sampai di ruangan di mana jung yong hwa berada..mereka melihat pemandangan yang sangat memilukan…eomma sedang duduk di kursi dekat tempat tidur di mana yong hwa terbaring…eomma meratap memanggil-manggil nama yong hwa..sementara appa memegang bahu eomma..namun mereka melihat kalau appa juga menangis..sementara so min berada di tempat tidur itu dari sisi yang lain ia memegang tangan yong hwa lalu di tempelkan nya di pipi, sambil menangis tersedu-sedu..sementara eun hye berada dekat so min..yeoja itu hanya memandang wajah yong hwa yang pucat..namun air mata terus jatuh berderai membasahi pipi nya…melihat hal itu..juniel pun tidak kuasa menahan tangis nya..perlahan-lahan ia mendekati tempat tidur di mana yong hwa terbaring..

 

 

 

Ia melihat kalau alarm alat pendetak jantung yong hwa masih berbunyi..sementara layar monitor menunjukkan kalau detak jantung yong hwa terus mengalami penurunan..saat itu..detak jantung yong hwa sudah menurun sekitar 20/200 kali per menit dan terus menurun..15/200 kali permenit..sempat naik 18/200 kali permenit..namun turun lagi menjadi 13/200 kali permenit..juniel kemudian melihat wajah yong hwa..pucat..tak nampak ada kehidupan di wajah namja tampan itu..

 

Kemudian ia mendengar eomma berteriak histeris..

 

 

 

“tidak..yong hwa jangan tinggalkan ibu nak..”ujar eomma..

 

 

 

So min pun memegang lengan yong hwa..”tidak yong hwa..kembali… kau jangan pergi..jangan tinggalkan aku yong hwa..”ujar so min..

 

 

 

Juniel pun hanya bisa menangis..melihat hal itu..”yong hwa….sahabat ku..”ujar juniel lalu menangis tersedu-sedu..

 

 

 

Jong hyun, min hyuk dan jung shin juga tidak dapat menahan kesedihan mereka karena akan di tinggal kan oleh sang leader jung yong hwa..

 

 

 

“hyung..kau harus hidup hyung..kami tidak bisa meneruskan band ini tanpamu..”ujar min hyuk…

 

 

 

Sementara itu, dokter sam dan dokter chen hanya menatap keadaan yong hwa dari jarak yang cukup jauh..mereka belum mau menganggu keluarga yang dirundung kesedihan itu..

 

 

 

Detak jantung yong hwa terus mengalami penurunan…10/200 kali permenit..sementara denyut nadi yong hwa menjadi tidak beraturan..terkadang turun menjadi 10/100 kali permenit..namun tiba-tiba meningkat drastis menjadi 200/300 kali permenit..detak jantung nya terus menurun..tidak nampak akan ada tanda-tanda meningkat..melihat hal ini..appa kemudian menyuruh eomma, so min dan eun hye serta teman-teman yong hwa untuk mendekat..appa mengajak mereka untuk berdoa..”Tuhan,terpujilah nama-MU untuk selama-lamanya..saat ini putra kami jung yong hwa tengah terbaring tak berdaya di hadapan-MU..kami sadar kami hanya manusia biasa yang terbatas..namun engkau Tuhan..kuasa-MU tak terbatas..kami sudah berusaha..namun Engkau juga yang menentukan umur manusia..kami mencintai dan menyayangi anak kami yong hwa..namun kami sadar bahwa Engkau lebih menyayangi anak kami…dan jikalau Engkau memanggil nya untuk kembali ke pangkuan-MU kami rela..setidak nya anak kami yong hwa..akan terlepas dari segala penderitaan..dan kesakitan yang dia alami..berikan kekuatan kepada kami untuk menerima apa yang kau kehendaki Tuhan pada anak kami yong hwa..namun jika sekiranya mungkin biarlah mukjizatMU boleh terjadi pada anak kami yong hwa..tapi bukan kehendak kami yang jadi namun biarlah kehendakMU yang jadi..karena rencana-MU indah pada waktunya..ini doa kami..amin..”ujar appa..

 

Setelah appa selesai berdoa..detak jantung yong hwa..mendekati penghabisan..seketika itu…juga..tiba-tiba badan yong hwa terangkat sedikit..mereka pun menyadari..yong hwa akan mengambil napasnya yang terakhir..eomma langsung berteriak..

 

 

 

“yong hwa anakku jangan pergi nak..”ujar eomma..

 

“yong hwa adikku..kembali..”teriak so min..

 

 

 

Badan yong hwa terus terangkat sedikit..kemudian detak jantung menyentuh angka 1/200 kali per menit..lalu kemudian badan nya turun kembali bertanda ia sudah mengambil napas nya yang terakhir..lalu alarm pada alat pendetak jantung pun berbunyi..

 

 

 

“tiiiiiiiiiiiitt” sementara garis detak jantung yong hwa menunjukkan garis lurus..bertanda bahwa napas nya sudah habis…”serempak eomma dan so min pun berteriak..”yong hwa…”lalu mereka pun memeluk tubuh yong hwa….

 

 

 

Melihat kenyataan itu…juniel kemudian menghela napas sambil menangis tersedu-sedu…

 

“SELAMAT JALAN YONG HWA…SEMOGA KAU TENANG DI SISI TUHAN…”

 

 

 

TBC

 

Hiks…hiks…hiks…readers..mianhe…saya sebenarnya tidak tega meneruskan cerita ini..mari berharap ini bukan akhir dari yong shin couple..dan mukjizat akan terjadi…

 

Guys, saya baru saja selesai menulis chapter 10.

 

Apakah Yong hwa benar-benar pergi untuk selama-lamanya apakah mukjizat tidak akan terjadi pada nya..

 

Mian, klo ada kata-kata yang salah, maklum baru pertama kali belajar buat fan fic.mohon kritik dan sarannya… Gomawo…

 

^ _ ^ tunggu jawaban nya di chapter berikutnya ya chingu..

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s