“FALLING IN LOVE WITH MY BEST FRIEND”

GambarChapter 7: “The Poem”     

 

Author: GUNS N ROSES

 

Lenght: Sequel

 

Genre: Romance, Friendship

 

Rating: PG 16

 

Main Cast: Park Shin Hye, Jung Yong Hwa

 

Cast: Lee Min Ho, Park Min Young, Jung So Min, Juniel,Eun Hye and Member CN BLUE School (Jong Hyun, Jung Shin, dan Minhyuk)

 

 

 

Author POV

 

Rumah Keluarga JUNG

 

Ketika Jung Sekeluarga selesai makan malam…Jung Yong Hwa langsung menuju ke

 

kamarnya…

 

Namja itupun mengambil hand Phone lalu menelpon seseorang..setelah menunggu sebentar..

 

 

 

“Yeobseyo..”ujar seorang yeoja..

 

 

 

“Shin Hye-ah..”Ujar yong hwa..

 

 

 

“Yong..kenapa menelpon malam-malam begini”ujar Shin hye

 

 

 

“wae, shin-ah..salahkah kalau aku menelpon chinguku..aku kan rindu mendengar suara mu chingu..”ujar yong hwa

 

 

 

“Yah..Yong hwa..baru tadi siang kau mengantarku kerumah dan sekarang kau menelpon lagi??”ujar shin hye

 

“Ne..shin-ah..ada yang ingin kutanyakan..?”ujar yong hwa

 

“wae..yong..?”ujar shin hye

 

“Hmmm..shin..kau lahir tanggal..bulan..dan tahun berapa??”tanya yonghwa.

 

“hmmm..Pimil yonghwa..”jawab shin hye..kemudian tertawa..

 

Yong hwa yang mendengar shin hye tertawa segera cemberut..

 

“Yah..shin hye..jangan bercanda seperti itu..kalau kau tidak menjawab pertanyaanku..aku akan segera menutup teleponku..”ujar yong hwa..

 

Masih sedikit tertawa shin hye berkata..”mianhe yong..tanggal lahirku 22 Juli 1989”ujar shin hye..berusaha menahan tawa (Shin..bukan terbalik itu..itu tanggal lahir yong hwa..kekekekekee)

 

Jung yong hwa yang mendengarnya..berpikir sebentar kemudian..ia segera sadar..

 

“yah, shin hye..bukankah itu tanggal lahirku..kau mengerjaiku lagi eoh..”ujar yong hwa..

 

“oh..jadi itu tanggal lahirmu yah yong hwa..aku pikir itu tanggal lahirku..”ujar shin hye tertawa..

 

“yah..shin hye..babo yah..tanggal lahirnya sendiri tidak tahu..ckckckc”ujar yong hwa lalu tertawa

 

“yong hwa..kau sudah berteman denganku kan di facebook??”tanya shin hye

 

“anio..kau tidak pernah memberitahukanku alamat facebookmu”ujar yong hwa..

 

“mian, yong..ini alamat facebookku: parkshinhye@gmail.com”ujar shin hye

 

“tunggu sebentar shin..saya cari dahulu alamat facebookmu”ujar yong hwa

 

Tidak lama kemudian..

 

“shin-ah saya sudah dapat alamat facebookmu dan saya sudah minta berteman denganmu..”ujar yong hwa

 

Shin hye segera membuka facebooknya dan mendapati satu permintaan pertemanan..ketika dibukanya facebook yonghwa..

 

“yong..saya sudah menerima permintaan pertemananmu..kau bisa melihat tanggal lahirku disitu..”ujar shin hye

 

“Shin..kenapa kau tidak memberitahukan saja padaku tanggal lahirmu..atau kau sudah lupa tanggal lahirmu eoh..”tanya yong hwa..

 

“anio..yong-ah..aku hanya ingin kau mencarinya sendiri..”ujar shin hye..

 

“shin-ah..aku tutup dulu telponnya yah..pulsanya mahal..kita chatting di facebook saja..”ujar yong hwa..

 

“Ne..ujar shin hye..

 

Setelah yong hwa menutup telponnya..ia segera menghampiri komputernya..dan mulai berchatting ria dengan shin hye..

 

“shin..jadi tanggal lahirmu..18 februari 1990??”tanya yong hwa

 

Shin hye kemudian mengetik “Ne..”

 

Yong hwa lalu mengetik “jadi karena aku lebih tua satu tahun darimu..kau harus memanggilku oppa. arasso”yong hwa kemudian tersenyum

 

Shin hye kemudian mengetik “Shireeo..aku hanya akan memanggil namamu saja..yong”

 

Yong hwa lalu mengetik ”wae..apakah aku tidak pantas dipanggil oppa??”

 

Shin hye terdiam sebentar lantas mengetik “aku hanya merasa malu saja memanggilmu dengan sebutan oppa”

 

Yong hwa hanya tersenyum saja melihat tulisan shin hye “jangan merasa malu shin-ah..aku yakin semua akan baik-baik saja..”

 

Shin hye lalu mengetik “mianhe,yong..”

 

Jung yong hwa balas mengetik ““okey..shin-ah aku akan menunggu mu memanggilku dengan sebutan oppa”

 

Shin hye mengetik “Gomawo..ooooo…ppa”

 

Jung yong hwa tersenyum senang “Shin..kau memanggilku oppa..chukae shin  “

 

Shin hye..”yong..aku bisa memanggilmu oppa di facebook..tapi aku belum bisa memanggilmu oppa disekolah”

 

Jung yong hwa mengetik “gwenchana shin..kau menyebutku oppa saja difacebook..aku sudah senang”

 

Shin hye dan yong hwa terus asyik ber chatting ria di facebook. mereka berdua asyik membicarakan tentang pelajaran, guru-guru mereka, dan hal-hal lainnya. tak terasa waktu menunjukkan jam 01.00 Am..

 

Shin hye mulai menguap, lalu mengetik “oppa..kita lanjutkan besok saja yah..chatting nya, aku ngantuk nih..selamat malam oppa..”

 

Yong Hwa lalu mengetik “Okey, Chingu..selamat malam juga..mimpikan aku shin..”tapi shin hye tidak melihat ketikan chatting yong hwa, karena dia sudah keluar dari laman facebooknya.

 

 

 

JUNG YONG HWA POV

 

Aku belum keluar dari laman facebook ku..masih ada hal yang ku cari..aku lalu membuka laman facebook shin hye..setelah beberapa saat..aku menemukan sesuatu yang membuat ku tersenyum lebar..“Hmmm..jadi Shin hye ulang tahun tanggal 18 Februari 1990..”ujar ku dalam hati..kemudian aku teringat..

 

“hei, bukankah 18 Februari itu bulan depan, aku harus memberinya hadiah ulang tahun..tapi apa yang bagus untuknya??”.aku kemudian mencari lagi tentang hobi shin hye, olahraga kesukaannya, musik kesukaannya, hal apa yang membuat nya jatuh hati pada seorang namja, dan lain sebagainya..

 

Aku lalu mulai menyebut tentang shin hye“Hmm, shin hye suka menyanyi..olahraga kesukaannya..selancar air (Waterboarding)..musik kesukaan pop, rock, dan jazz..”lalu mataku tertuju pada hal yang membuatku sangat tertarik “jadi hal yang akan membuatnya jatuh hati pada seorang namja adalah PUISI…” aku baru mengetahui hal tersebut…dan aku seperti menemukan pintu keluar dari masalah yang kuhadapi..

 

Aku lalu keluar dari laman facebook ku, kemudian mematikan komputerku dan segera akan beranjak menuju tempat tidurku, ketika mataku tertuju kesebuah buku…aku lalu mengambil buku itu…buku itu adalah diary ku..terakhir aku menulis di diary ku sembilan tahun lalu..ketika aku bertemu shin hye pertama kalinya..setelah itu aku lupa untuk menulis diary ku lagi..

 

Aku lalu membuka diary ku, melihat tulisan terakhirku tentang shin hye, lalu tersenyum..setelahnya aku mengambil pulpenku kemudian menulis kejadian yang kualami selama ini bersama Shin hye, Juniel, dan ketiga maknaeku di diaryku..aku selesai menulis diary ku dan tertidur ketika waktu sudah menunjukkan pukul 02.30 Am.

 

 

 

AUTHOR POV

 

AT School

 

Keesokan harinya Ketika jam istirahat sekolah..Jung Yong Hwa segera menyimpan buku-buku nya kedalam tas, lalu mengambil sebuah buku tulis..lalu akan beranjak ke perpustakaan ketika shin hye yang berada disebelah tempat duduknya melihat kalau yong hwa akan pergi..  

 

“Yong..aku mau ke balkon sekolah..kau tidak ikut??”tanya shin hye

 

“Mianhe, shin..aku tidak bisa pergi bersamamu..aku harus ke perpustakaan..ada yang mau kukerjakan..”Ujar Yong hwa..

 

“Apa yang mau kau kerjakan disana Yong??”tanya Shin Hye

 

Yong Hwa yang ditanya seperti itu, tiba-tiba gugup “hhhmm..”namja itu masih berpikir alasan apa yang bisa dia berikan pada shin hye “ah, aku mau menulis lagu untuk band ku..beberapa bulan lagi kami akan tampil di HUT Sekolah..jadi aku harus cari lagu untuk itu”ujar Yong Hwa..

 

Shin hye melihat yong hwa..kemudian yeoja itu tiba-tiba berkata “Chua..kalau begitu aku ikut kau saja ke perpustakaan, dari pada aku hanya sendiri saja di balkon sekolah”

 

Yong Hwa terkejut mendengar kata-kata shin hye..namja itu bingung mencari jalan bagaimana agar supaya Shin Hye tidak mengikuti nya ke perpustakaan..”Aishh, aku mau mencari referensi tentang puisi di perpustakaan..tapi shin hye mengikuti aku..aku tidak mau ia tahu kalau aku akan membuat puisi untuknya agar shin hye tahu perasaanku yang sebenarnya bahwa aku sangat mencintainya”ujar yonghwa dalam hati.

 

Yong hwa berjalan pelan ke perpustakaan, shin hye berada disampingnya..yeoja itu bisa melihat kalau yong hwa diam saja dari mereka keluar kelas.

 

Ketika mereka sampai di perpustakaan..hanya ada beberapa siswa yang berada di tempat itu. Yong Hwa mengambil tempat duduk dipojok perpustakaan sehingga ia tidak diperhatikan..Shin hye mengambil tempat duduk didepan yong hwa..

 

Yong hwa lalu pergi mengambil buku tentang musik dan puisi..shin hye mengambil buku matematika..setelah itu Shin hye pun duduk didekat namja tersebut. Shin hye membuka-buka buku matematika yang dipinjamnya sambil sesekali melirik pada yong hwa. Yong hwa membuka buku tentang lagu..tapi ia juga membuka buku tentang puisi..lalu setelah membaca buku referensi itu, Yong hwa mulai menulis sesuatu di buku tulisnya..Shin hye tidak melihat apa yang ditulis oleh Yong hwa, karena namja itu menutupnya dengan buku.kata-kata awal puisi yang ditulis yong hwa..

 

 

 

Rindu Cintamu

Rindu Kamu, Ketika bayangmu tak menjauh
Semakin ingin..ingin hatiku menemukanmu…

 

Rindu Cintamu, membelai wajahku dengan senyum

 

Andai kau tahu seberapa rinduku akan cintamu

 

Yong hwa melirik sedikit ke Shin hye..ia takut kalau shin hye akan tahu puisi itu ditulis olehnya..Shin hye tidak melihatnya..ia lalu menulis lagi..

Malam membutakan, matahari menyilaukan
Tak membuatku berhenti mencintaimu…

Hari-hariku selalu di selimuti cintamu
Langkahku selalu di sertai canda tawamu…

Luka hatiku akan selalu sembuh
asalkan kau terus berada disisiku…

 

 

 

Yong hwa tiba-tiba berhenti menulis, ketika shin hye melihatnya..

 

“Yong,boleh aku melihat lagu apa yang kau tulis itu..”ujar shin hye, yeoja itu tertarik untuk melihat apa yang dikerjakan oleh yong hwa..

 

“Anio, shin hye..ini belum selesai..lagi pula tidak akan jadi kejutan kalau kau sudah tahu lagu yang kuciptakan ini..jadi nanti kalau kami tampil nanti baru kau bisa tahu lagu yang kuciptakan ini”ujar Yong hwa..

 

“Shireoo, yong hwa aku mau tahu lagu itu sekarang..”ujar shin hye, yeoja itu sangat keras kepala..

 

“ani..shin hye, aku tidak mau memperlihatkan padamu..belum saatnya..”ujar Yong hwa

 

“Yong perlihatkan padaku, lagu itu”ujar shin hye, berkeras..Yeoja itu lalu berusaha mengambil buku tulis Yong hwa, namun Yong hwa mengangkat tinggi buku tersebut dengan tangan kanannya..shin hye berusaha mengambilnya, namun ia tidak bisa karena yong hwa lebih tinggi dibanding shin hye..

 

Petugas perpustakaan yang melihat kelakuan shin hye dan yong hwa menimbulkan kegaduhan segera menuju tempat duduk mereka kemudian memperingatkan mereka berdua..

 

“shhhh..kalau kalian berdua tidak diam, aku akan mengeluarkan kalian dari sini, arasso”ujar petugas perpustakaan.

 

Shin hye dan yong hwa langsung terdiam..lalu membungkukkan badan “mianhe..”ujar mereka berdua..

 

Ketika petugas itu pergi..Shin hye menoleh ke Yong hwa..”Mianhe, yong..kurasa aku terlalu memaksakan diri ingin melihat apa yang kau tulis itu”ujar shin hye..

 

“Gwenchana, shin.kurasa kau harus bersabar sedikit,,nanti juga kan kau pasti tahu kalau sudah saatnya”ujar Yong hwa..

 

Mereka berdua lalu duduk kembali ditempatnya masing-masing..shin hye tidak lagi ingin melihat hasil tulisan yong hwa..yong hwa lalu menulis puisinya lagi..

 

Kapan kau akan datang padaku..

 

Aku akan mencintaimu setulus hati..

 

 

 

Setelah selesai menulis puisinya, yong hwa lalu melihat hasilnya dan tersenyum…kemudian..

 

“okey, aku sudah selesai..ayo shin hye..kajja kita kembali kekelas”Ujar Yong hwa

 

Namun shin hye hanya diam saja..Yong hwa lalu menyadari akan hal tersebut..

 

“wae, shin kau marah yah..aku tidak memperlihatkan apa yang kutulis”tanya Yong hwa

 

“anio..”ujar shin hye..yeoja itu masih menundukkan mukanya..

 

Yong hwa lalu menghampiri shin hye yang masih menundukkan mukanya, yeoja itu tidak menyadari kalau yong hwa sudah berada didepannya..yonghwa menatap shin hye,lalu namja itu membungkukkan badan sedikit..kemudian perlahan yong hwa mengulurkan tangan kanannya dan tiba-tiba ia mengangkat dagu shin hye..shin hye sedikit terkejut dengan perbuatan yong hwa..wajah shin hye menengadah, mereka pun bertatapan satu sama lain..Yong hwa tersenyum dengan lembutnya..Shin hye tidak dapat bergerak dalam tatapan seorang jung yong hwa..lalu perlahan Yong hwa menundukkan mukanya mendekati wajah shin hye..namja itu bisa melihat bibir merah tipis menunggu untuk disentuh..yong hwa makin mendekatkan bibirnya ke bibir shin hye..ketika tiba-tiba..

 

“treeeettt..treeettt…”bel sekolah tanda jam istirahat selesai pun berbunyi..

 

Shin hye seperti tersadar mendengar bel sekolah itu, pun begitu juga dengan yong hwa..

 

Shin Hye melihat wajah yong hwa memerah, lalu ia pun tersenyum

 

“Yong..wajahmu memerah” ujar yeoja itu..

 

Yong hwa melihat shin hye dan berkata

 

“Chincha…”tanya yong hwa

 

“Ne..”ujar shin hye “seperti kepiting rebus”lanjut yeoja itu, lalu ia tertawa sambil menutup mulutnya dengan kedua tangan.

 

“Shin, wajahmu juga memerah…”ujar yong  hwa tidak mau kalah..

 

Shin hye segera terdiam..yeoja itu lalu mengambil cermin dari tas kecilnya..dan melihat kalau wajahnya juga memerah..

 

Yong hwa tertawa pelan..”seperti tomat….” ujarnya..lalu menoleh sekilas ke shin hye..kemudian berjalan kembali kekelas..shin hye belum memperhatikan kalau yong hwa sudah melangkah pergi meninggalkan ruang perpustakaan..yeoja itu masih memperhatikan wajahnya yang memerah..

 

“aisshh, yong hwa..kenapa kalau kau yang menyentuhku..wajahku langsung memerah seperti ini..kenapa kalau min ho tidak seperti ini..aku hanya merasa biasa saja ketika bersama min ho..aku sudah berusaha mencintai min ho..namun hatiku tidak terasa seperti ketika aku bersama yong hwa..ketika aku bersama yong hwa..aku merasakan jantungku seperti cepat berdetak, hatiku merasa sangat senang ketika bersama yong hwa..aku tidak tahu perasaan ini…tetapi kelemahan yong hwa adalah namja itu tidak terkenal disekolah seperti min ho..”ujar shin hye bergumam.

 

Shin hye lalu menyadari kalau yong hwa sudah meninggalkannya..yeoja itu pun berlari kembali ke kelas..namun ketika ia berada di luar perpustakaan dirinya bertabrakan dengan seseorang..

 

“Bump..”. buku shin hye pun terjatuh berhamburan ke lantai..

 

“Mianhe..saya tidak sengaja”ujar shin hye, sambil mengambil bukunya yang berjatuhan

 

“Shin hye”ujar seorang namja..

 

Shin hye kemudian melihat namja yang memanggilnya lalu terkejut..

 

“Min..Ho”ujar shin hye.

 

Min ho hanya menatapnya lalu ia membantu shin hye mengambil bukunya yang berserakan..

 

Setelah selesai, shin hye pun bermaksud melangkah kembali ke kelas..ketika tiba-tiba lengannya di pegang oleh min ho.

 

“shin, aku mau mengajakmu ke suatu tempat”ujar min ho

 

“min ho..lepaskan tanganmu..aku tidak mau ikut denganmu..aku mau kembali kekelas..”ujar shin hye dingin..namun min ho tidak melepaskan lengan shin hye..namja itu lalu menarik shin hye ke tempat yang di inginkannya..

 

Tapi belum sampai ketempat itu, shin hye berhasil melepaskan tangannya dari min ho..lalu melangkah menjauhi min ho..namun min ho kemudian berhasil memegang lengannya..

 

“Jangan pergi, shin hye..aku Cuma ingin bicara denganmu”ujar min ho

 

“bicara saja sekarang..”ujar shin hye

 

“shin, kenapa kemarin kau tidak muncul..kau kan sudah berjanji untuk pulang bersamaku”tanya min ho..

 

“kau tahu kenapa aku tidak muncul kemarin, karena aku melihatmu keluar dari kelas dengan menggandeng seorang yeoja”jawab shin hye..yeoja itu mulai menangis..

 

“mianhe..shin..mianhe..yeoja itu yang ingin bersamaku..aku tidak ingin bersamanya..tapi ia memaksaku terus shin..mianhe..itu tidak terulang lagi..”ujar min ho..namja itu lalu memeluk shin hye yang sedang menangis..

 

Shin hye..terus menangis sementara min ho memeluknya..

 

“jangan berbuat seperti itu lagi minho..”ujar shin hye sambil menangis

 

Min ho lalu melepaskan pelukan shi hye, menatap wajah yeoja itu..

 

“kau memaafkanku shin..”ujar min ho

 

“Ne…”ujar shin hye

 

“gomawo..shin..aku tidak akan berbuat seperti itu lagi..”ujar min ho

 

Mereka lalu berpelukan kembali..

 

“aku memeluk min ho.. tapi aku tidak merasakan hal yang sama ketika aku memeluk yong hwa..aku tidak merasakan apa-apa ketika aku memeluk min ho..kenapa aku tidak bisa merasakan hal yang sama dengan apa yang kurasakan dengan yong hwa ketika aku memeluk min ho??” ujar Shin Hye dalam hati

 

Setelah mereka berpelukan dan shin hye sudah tidak menangis lagi..min ho memegang tangan shin hye.lalu menciumnya..

 

Min ho kemudian mengantar shin hye kembali ke kelas..kebetulan kelas shin hye tidak ada guru yang mengajar kerena Mrs. Jiyeon, guru Bahasa inggris sedang sakit..shin hye kemudian melambaikan tangannya pada min ho..lalu masuk dikelas dengan wajah yang senang..Yong hwa melihat ekspresi senang shin hye..dan bertanya-tanya ada apa gerangan..

 

Shin hye lalu duduk di tempat biasanya disamping Jung yong hwa..senyum masih menghias bibirnya..yeoja itu lalu menyadari kalau yong hwa melihatnya

 

“Wae, Yong..kenapa kau melihatku seperti itu??”tanya shin hye

 

“Shin..kulihat kau tersenyum terus..apa ada sesuatu yang membuatmu senang” ujar yong hwa

 

“anio, yong hwa..gwenchana”ujar shin hye

 

“Shin, kita sudah lama bersahabat..aku tidak akan memberitahu siapapun..”ujar yong hwa

 

“okey, yong..hmmm..aku sudah berbaikan kembali dengan min ho” ujar shin hye, lalu tersenyum..

 

Mendengar hal itu, Yong hwa langsung terdiam, ekspresinya berubah seketika..namun ia berusaha menyembunyikannya dari shin hye..”ooohhhh,bagus kalau begitu..kalau itu yang akan membuatmu senang..aku pun sebagai seorang sahabat akan selalu mendukungmu”ujar yong hwa

 

“Gomawo, yong..kau sudah mau mendukungku”ujar shin hye

 

“Shin..aku senang kalau kau pun senang..tapi awas saja kalau playboy sialan itu membuatmu menangis lagi..aku akan buat perhitungan dengannya..”ujar yong hwa dalam hati.

 

Setelah jam pelajaran berakhir..shin hye lalu bergegas keluar kelas..yeoja itu sudah berjanji untuk pulang bersama-sama min ho..Yong hwa yang pulang bersama ketiga maknaenya dengan sepeda hanya bisa memandangi shin hye yang berjalan bersama min ho sambil bergandengan tangan..mereka tertawa bersama..Yong hwa hanya bisa menghela napas melihat hal tersebut..hatinya sedih..tidak dihiraukan ketiga maknaenya yang melajukan sepeda mereka..meninggalkan yong hwa sendiri di belakang..

 

“aku harus melanjutkan rencana awalku..meskipun saat ini hatiku sakit melihat mereka berduaan..”ujar yong hwa dalam hati..

 

 

 

 

 

Rumah Kediaman Park

 

Setelah makan malam Park Shin hye..kekamar kakaknya Park Min Young..dirinya bermaksud untuk meminjam MP3 Player dan headset milik kakaknya..yeoja itu lalu mengetuk pintu kamar eunnie min young..

 

“Knock..Knock..”

 

“aishh, siapa yang mengetuk pintu kamarku..tidak lihat apa orang lagi belajar..”Gerutu Min Young

 

Eunnie min young lalu menuju ke pintu, membukanya dan melihat Shin hye berdiri di pintu..

 

“ada apa Shin hye, kau mengetuk pintu kamarku..??”tanya Min young ketus.

 

“Mianhe, eunnie..aku lihat banyak lagu-lagu CN Blue di MP3 Playermu..kalau boleh aku ingin meminjamnya”ujar shin hye.

 

“Shin, MP3 playerku sedang dipinjam teman..”ujar min young ketus..(min young berbohong)

 

“oh. Mianhe eunnie, aku sudah menganggumu..selamat malam”ujar shin hye..

 

“hmmm..malam”ujar min young, lalu menutup pintu kamarnya..

 

Shin hye lalu melangkah dengan gontai ke kamarnya..hatinya sedih melihat kakaknya seperti itu..

 

Shin hye masih memikirkan tentang kakaknya..ketika…

 

“Good Bye Darling hey you, Oh my Darling Hey You…”Ring tones Hand phone lagu Hey You dari Cn Blue berdering..

 

Shin hye lalu mengambil Hand Phone nya dan melihat ada messages masuk..ia melihat nomor baru yang masuk..

 

“hmmm,siapa yang mengirim messages ini..nomornya baru..”ujar shin hye dalam hati..

 

Shin hye kemudian membuka messages itu..

 

“berjalan ke pintu depan rumahmu sekarang, lalu kau akan melihat sesuatu di depan pintu rumahmu..”bunyi messages itu

 

“aneh..siapa yang mengerjaiku malam-malam begini..okey akan kulihat apa yang ada didepan pintu rumahku”ujar shin hye dalam hati..

 

Yeoja itu lalu menuju pintu depan rumahnya,membuka pintunya dan melihat bunga berwarna merah, dengan sebuah kartu dan huruf tertempel di bunga tersebut..”apa ini”ujarnya bergumam

 

Shin hye lalu cepat-cepat membawa masuk bunga itu kedalam kamarnya..setelah sampai dikamar, dikuncinya pintu kamar..lalu mengambil kartu dan huruf yang tertempel di bunga itu..shin hye melihat huruf itu..berbentuk O berwarna merah..lalu melihat kartu ucapan..membuka dan membaca isinya..

 

 

 

Rindu Cintamu

Rindu Kamu, Ketika bayangmu tak menjauh
Semakin ingin..ingin hatiku menemukanmu…

 

Rindu Cintamu, membelai wajahku dengan senyum

 

Andai kau tahu seberapa rinduku akan cintamu

 

Malam membutakan, matahari menyilaukan
Tak membuatku berhenti mencintaimu…

Hari-hariku selalu di selimuti rindu cintamu
Langkahku selalu di sertai canda tawamu…

Luka hatiku akan selalu sembuh
asalkan kau terus berada disisiku…

 

 

 

Kapan kau akan datang padaku..

 

Aku akan mencintaimu setulus hati..

 

From. MR. POEM

 

 

 

Shin hye pun membaca berulang-ulang puisi tersebut..shin hye tersenyum ceria..hatinya sangat..sangat senang..tidak pernah terbayangkan dalam hidupnya bahwa akan ada seseorang yang akan menulis puisi itu untuknya..tapi ketika ia melihat bahwa yang menulis puisi itu adalah MR. Poem..yeoja itu berpikir..siapa MR. POEM..

 

“siapa yang mengirimkanku kejutan ini, siapa itu MR. POEM??”tanya Shin hye dalam hati..lalu yeoja itu mengingat-ingat siapa di sekolahnya yang pintar menulis puisi..

 

“apakah min ho yang membuat kejutan dan menulis puisi ini..dari mana ia tahu kalau aku sangat suka puisi…ah aku akan bertanya pada min ho tentang hal ini besok”ujar shin hye dalam hati. pikirannya hanya tertuju kepada min ho sehingga ia lupa kalau tahun lalu..Yong hwa lah yang dua kali berturut-turut juara dalam lomba menulis dan membaca puisi tingkat sekolah.

 

Sementara itu, seorang namja bersembunyi di balik pohon dekat kamar shin hye..Yong hwa melihat shin hye lewat jendela kamarnya yang terbuka. Yong hwa bisa melihat, ketika yeoja itu membaca puisi tersebu, dan melihat ekspresi bahagia terpancar dari wajahnya..Yong hwa yang memperhatikan dari balik pohon lalu tersenyum..kemudian ia bergegas mengambil sepedanya dan pulang..

 

 

 

At School

 

 

 

Ketika jam istirahat..shin hye bergegas menemui min ho dikelasnya..saat itu min ho sedang duduk di taman asyik membaca buku kesukaannya..”Crayon Sinchan” dia tidak menyadari kalau shin hye sudah berdiri didepannya..

 

“Min ho..”ujar shin hye lembut, sambil tersenyum..

 

Min ho yang sedang membaca buku, seketika berhenti meneruskan kegiatannya di saat melihat seorang yeoja didepannya..

 

“Shin Hye..”ujar min ho, tersenyum.

 

Shin hye kemudian tiba-tiba memeluk min ho..min ho terkejut melihat shin hye memeluknya..namun kemudian namja itu membalas pelukannya..

 

“Gomawo..min ho..”ujar shin hye.sambil memeluk min ho..

 

Min ho lalu melepaskan pelukannya..namja itu sedikit bingung

 

“min ho..kau kan yang tadi malam membuat kejutan berupa bunga dan sebuah huruf serta menulis puisi untukku kan..”tanya shin hye

 

“kejutan..puisi”ujar min ho bingung.

 

“Ne, kau kan yang melakukannya min ho??”tanya shin hye

 

Min ho terlihat bingung…namun namja itu berusaha tersenyum..

 

“hmmmm..aku bingung, siapa yang menulis puisi itu untuk shin hye..tapi baik aku mengaku saja kalau aku yang menulisnya..supaya shin hye makin menyukaiku”ujar min ho dalam hati

 

“Ne..shin hye..kau suka puisiku”tanya min ho

 

“sangattttttt suka min ho…kau membuatku terbang melayang dengan puisimu itu” ujar shin hye, lalu tiba-tiba mencium pipi min ho..”mianhe..”ujar shin hye malu.

 

Min ho hanya tersenyum..”Gwenchana shin..”ujar namja itu..

 

“hmm, minho..kapan aku dikirimkan puisi seperti itu lagi..??”tanya shin hye memelas.

 

Min ho tiba-tiba gugup ditanya seperti itu..

 

“hmm.nanti ya shin..tunggu saja waktunya.pasti kalau sudah saatnya aku akan kirimkan lagi kejutan serta puisi tersebut”ujar min ho..

 

“Shireoo, aku mau sekarang juga kau bacakan puisi lagi untukku”ujar shin hye, timbul lagi keras kepala yeoja itu.

 

Min ho, hanya diam.bingung mau berbuat apa..ketika..seorang namja datang menghampiri mereka..

 

“Minho, Mr. KIM memanggilmu keruang guru sekarang juga..”ujar namja itu, lalu pergi.

 

Min ho lalu menoleh ke shin hye..

 

“shin, Mr. KIM memanggilku ke ruang guru..mianhe shin”ujar min ho, lalu pergi meninggalkan shin hye.

 

Shin hye lalu kembali ke ruang kelasnya dengan gontai..yeoja itu lalu melihat Yong hwa sedang bersama juniel.. mereka sedang membahas ujian semester yang makin dekat waktunya..shin hye lalu menuju tempat duduknya..Yong hwa yang melihat shin hye tidak ceria lalu menghampirinya..

 

“shin, gwenchana..kenapa mukamu tidak ceria seperti biasanya”tanya yong hwa..

 

“anio, yong hwa..aku hanya malas saja hari ini”jawab shin hye..

 

“shin..kalau kau ada masalah, cerita ya denganku..jangan di simpan sendiri saja, kita kan berteman baik”ujar yong hwa.

 

“chua, yong hwa..terus terang aku bingung”ujar shin hye..

 

“wae..shin..”tanya yong hwa

 

“tadi malam ada seseorang yang mengirimkanku kejutan berupa bunga, kartu, dan sebuah huruf..aku lalu membuka kartu yang isinya sebuah puisi..aku sangat senang membaca puisi itu..baru kali ini ada seseorang yang khusus mau membuatkan ku sebuah puisi..aku lalu berpikir kalau yang membuat puisi itu adalah min ho..ketika aku bertanya pada min ho..dia mengakui kalau dialah yang membuat puisi itu..namun ketika aku ingin mendengar puisi yang lain..min ho nampak bingung..aku tidak tahu apa sebabnya”ujar shin hye..

 

Yong hwa yang mendengar curhat dari shin hye..nampak terkejut dan shock..namja itu tidak pernah menyangka kalau shin hye akan menanyakan hal itu pada min ho, dan bukan padanya..dan yang lebih membuatnya terkejut adalah min ho mengakui kalau puisi itu dibuat olehnya..

 

“aku tidak menyangka shin, kalau kau akan berpikir kalau min ho lah yang membuat puisi itu..apa kau lupa shin kalau tahun lalu..aku yang memenangkan lomba menulis puisi disekolah..andai saja kau jadi milikku shin hye..akan ku rangkai puisi cinta untukmu shin..hanya untukmu seorang…”yong hwa bergumam..

 

Yong hwa terdiam dan melamun..shin hye menyadari kalau yong hwa tiba-tiba terdiam dan melamun..yeoja itu lalu memukul pelan bahu yong hwa..yong hwa segera tersadar dari lamunannya, dan menoleh ke shin hye..

 

“yah..yong hwa..aku yang curhat..kenapa kau yang jadi melamun..”tanya shin hye

 

“anio..shin..aku hanya berpikir saja tentang hal itu”jawab yong hwa.

 

“jadi apa pendapatmu..yong..apa memang min ho yang menulis puisi itu, atau bukan..??”tanya shin hye..

 

“aku juga tidak tahu shin, jawaban itu Cuma si pembuat puisi itu yang tahu..namun aku yakin pada akhirnya akan terungkap siapa pembuat puisi itu”jawab yong hwa.

 

Jawaban yong hwa belum membuat shin hye puas sepenuhnya..tapi yeoja itu merasa bahwa jawaban yong hwa masuk diakalnya..jadi untuk sementara didiamkannya saja masalah itu.

 

 

 

Sebulan berlalu sudah sejak shin hye berpikir siapa MR. POEM..selama itu, setiap minggu pasti selalu datang kejutan berupa bunga berwarna merah,sebuah huruf, dan puisi..dan sudah empat kali kejutan itu datang..ada empat huruf yang telah terkumpul..masing-masing berhuruf..O,I,F,U..shin hye belum mengetahui maksud huruf-huruf itu..namun setiap minggu yeoja itu pasti menunggu kejutan itu..shin hye tidak pernah lagi bertanya pada min ho tentang kejutan itu..setiap kejutan itu datang..setiap itu pula lah yong hwa selalu bersembunyi dibalik pohon..melihat reaksi shin hye yang bahagia dan hatinya yang berbunga-bunga ketika membaca puisi yang ditulis olehnya..

 

Hari itu tanggal 17 februari, yong hwa pulang dari sekolah menaiki sepedanya bersama ketiga maknaenya..ketika jung shin menyetop sepedanya..dan memanggil yong hwa..yong hwa pun lalu menghentikan sepedanya..lalu menghampiri maknaenya itu, sementara jong hyun, min hyuk dan juniel meneruskan perjalanan pulang mereka..

 

Jungshin pun lalu mengajak yong hwa untuk berteduh di sebuah pohon, sambil mereka duduk di rumput, dan sesekali melihat orang-orang berlalu lalang..

 

“Yong, aku tahu ada sesuatu yang kau sembunyikan dari kami bertiga..kau bisa mengelabui min hyuk dan jong hyun..tapi tidak dengan ku”ujar jung shin..”kau tahu kan, kita sudah bersahabat dari sejak kita di junior high school sampai sekarang, aku sangat mengenal dirimu yong hwa..aku tahu kalau kau ada masalah..dan ketika aku mengatakan kalau shin hye dan min ho berjalan bersama sambil bergandengan tangan..ekspresimu tiba-tiba berubah…katakan sekarang padaku yong hwa..apa kau menyukai sahabat baikmu park shin hye??”ujar jung shin lalu menatap sahabatnya yong hwa..

 

Yong hwa menatap jalan didepannya..menghela napas panjang, lalu menoleh ke jung shin yang tengah menatapnya..”Jung Shin, kau memang tidak bisa di kelabui..aku akui memang aku sangat mencintai park shin hye..sejak aku bertemu dengannya sembilan tahun lalu..kemudian bertemu lagi dengannya disekolah sampai sekarang di hatiku tiada nama lain yang mengisinya..hanya park shin hye seorang”ujar yong hwa.

 

“kalau kau memang menyukainya..kenapa kau tidak katakan saja padanya yong hwa”tanya jung shin

 

“aku sangat ingin mengatakannya jung shin, namun bagaimana jika ia menolakku..dan bagaimana dengan persahabatan yang kami bertiga telah bangun dengan susah payah..aku sangat menghargai persahabatan kami..”ujar yong hwa..

 

“tapi yong hwa..kau menyakiti perasaanmu dengan tidak mengatakan padanya bahwa kau menyukainya..kau akan selalu sakit hati dan bersedih jika melihat shin hye dan min ho bersama..”ujar jung shin

 

“aku sadar hal itu jung shin, oleh karena itu lah aku membuat kejutan dan puisi untuknya..agar supaya shin hye tahu kalau aku sangat mencintainya..”ujar yong hwa..

 

“puisi..”tanya jung shin

 

“Ne, jung shin..tiap minggu, aku selalu mengirimkannya bunga, sebuah huruf dan puisi untuknya..”ujar yong hwa..

 

“menurutku, kau harus mengatakan pada shin hye kalau selama ini kaulah Mr. POEM yang sebenarnya..kau harus mengungkapkan isi hatimu pada shin hye sebelum terlambat..”ujar jung shin

 

Aku terdiam mendengar kata-kata jung shin..dan aku berpikir bahwa memang sudah saatnya shin hye tahu siapa Mr. POEM yang sebenarnya..

 

“kau benar jung shin..ku rasa memang sudah saatnya shin hye tahu perasaanku yang sebenarnya..aku tidak mau min ho brengsek itu mendapatkan yeoja yang sangat kucintai..”ujar yong hwa..

 

“itu adalah keputusan yang tepat yong hwa dan asal kau tahu kalau aku, jong hyun dan min hyuk akan selalu membantumu”ujar jung shin..

 

“Gomawo, jung shin..kalian bertiga memang sahabatku yang baik”ujar yong hwa lalu tersenyum pada maknaenya itu..”dan jung shin, aku minta kau jangan dulu cerita hal ini pada siapapun..termasuk pada jong hyun dan min hyuk..”ujar yong hwa menambahkan..     

 

Tidak lama kemudian yong hwa dan jung shin pun berpisah..jung shin meneruskan perjalanannya pulang kerumah..sementara yong hwa pergi mencari hadiah untuk ulang tahun shin hye..

 

TBC

 

Guys, saya baru saja selesai menulis chapter 7.

 

Next Chapter: Shin hye akan sangat senang tetapi bagi Yong hwa akan berarti penderitaan 

 

Mian, klo ada kata-kata yang salah, maklum baru pertama kali belajar buat fan fic.mohon kritik dan sarannya… Gomawo…

 

^ _ ^ tunggu jawaban nya di chapter berikutnya ya chingu..

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s