“LOVE IS UNPREDICTABLE”

GambarChapter 1: “THE ACCIDENT”

 

Author: GUNS N ROSES

 

Lenght: Sequel

 

Genre: Romance

 

Rating: NGGAK TAU

 

Main Cast: Park Shin Hye, Jung Yong Hwa

 

Cast: Jung Shin, Juniel, Min Hyuk, Jong Hyun and Other Cast akan muncul kemudian…

 

CINTA….KATA YANG BEGITU INDAH…CINTA JUGA MENYIMPAN MISTERI TERSENDIRI DALAM HATI SESEORANG…TERKADANG KITA INGIN MENCINTAI SESEORANG YANG MENURUT KITA SEMPURNA…NAMUN CINTA TIDAK BISA DI PAKSAKAN..KITA HANYA HARUS MENGIKUTI ALIRAN AIR DARI CINTA ITU..DAN KETIKA KITA MELIHAT KE HULU..KITA TIDAK MENYANGKA..AKAN AKHIR CINTA KITA…CINTA TIDAK BISA DI PREDIKSI..(UNPREDICTABLE)

 

 

 

AUTHOR POV

 

 

 

Siang itu…di bulan desember..salju telah berhenti turun di kota seoul…namun udara yang sangat dingin..membuat orang-orang hampir tidak ada yang berani pergi ke luar..sepuluh hari lagi orang-orang akan merayakan natal…

 

Kemudian tampak lah seorang yeoja yang berlari di atas tumpukan salju dengan terburu-buru sambil sesekali melihat jam tangan nya…ia memakai jaket tebal dan mengenakan syal berwarna merah di leher nya..ia juga mengenakan sarung tangan berwarna pink..

 

“aissshhh..aku bangun terlambat lagi…gara-gara jong hyun sialan itu…aku pasti akan di marahi lagi oleh manajer yang bertugas di bagian penjualan karcis kereta api…”keluh yeoja itu…

 

 

 

Ketika yeoja itu sampai di bagian loket penjualan karcis kereta api..ia lalu mengetuk pintu loket tersebut..kemudian pintu itu pun di buka oleh seorang yeoja..

 

 

 

“Shin hye..mengapa kau datang terlambat..Mr. Kim tadi datang mencari mu..ia bertanya padaku, namun aku tidak tahu akan keberadaan mu..” ujar yeoja itu..

 

 

 

“mianhe, juniel-ah…tadi malam aku bersama jong hyun..kami pergi menonton film..lalu bercakap-cakap sampai pagi ..dan ketika aku akan tidur tadi pagi..suara tangis bayi di sebelah kamar ku membuat aku tak bisa tidur..kau lihat kan mataku sekarang..seperti panda..”ujar shin hye..

 

 

 

Juniel hanya tertawa mendengar celoteh shin hye…

 

 

 

“yah..juniel..mengapa kau tertawa..”ujar shin hye..

 

 

 

“mianhe..shin hye-ah..kurasa sebentar lagi bu panda, akan tertidur lagi di tempat ini..”ujar juniel…sambil kedua tangan nya menutup mulut nya..

 

 

 

“Mwo..bu panda..” ujar shin hye

 

 

 

Sambil menahan tawa nya..juniel..lalu menunjuk shin hye..

 

 

 

“salam bu panda..”ujar juniel..

 

 

 

Shin hye yang menyadari bahwa diri nya lah yang di maksud juniel dengan bu panda segera mendekat ke juniel lalu mulai menggelitik yeoja itu…

 

 

 

“juniel..kau masih mau menyebut ku bu panda..eoh??”ujar shin hye, sambil menggelitik juniel..

 

 

 

Juniel lalu berlari ke bagian dalam loket sementara shin hye menggejar nya…mereka tidak menyadari kalau orang-orang sudah banyak berkumpul di tempat itu untuk membeli karcis kereta api..

 

 

 

Juniel lalu membalikkan badan nya ke shin hye..kemudian berpura-pura membungkukkan badan ke shin hye..

 

 

 

“mianhe…nona panda..aku capek bagaimana kalau kita duduk dulu..”ujar juniel..sambil tersenyum..

 

 

 

Shin hye..berpikir sesaat lalu ia sadar kalau di kerjai lagi oleh yeoja itu..

 

 

 

“Mwo…juniel-ah..panggil nama ku ..bukan nona panda..kalau kau tidak mau.. aku akan menggelitik mu lagi juniel..arasso..”ujar shin hye..

 

 

 

“ne..aku tidak akan memanggil mu dengan sebutan itu lagi ”ujar juniel..lalu Mr. Kim manajer bagian loket penjualan karcis kereta api..keluar dari ruangan nya..ia lalu melihat shin hye dengan marah..

 

 

 

“shin hye..dari mana saja kau..mengapa kau datang terlambat..apa kau sudah ingin ku pecat?? Tanya Mr. Kim

 

 

 

Belum sempat shin hye menjawab..terdengar suara orang-orang berteriak..

 

 

 

“hei..mana orang yang bertugas di loket ini..kami sudah dari tadi di sini..kedinginan..”ujar seorang bapak..

 

 

 

“ya…mana orang yang berjaga di sini..”ujar seorang ibu..

 

 

 

“kami sudah hampir mati kedinginan di sini..mana kah orang yang bertugas ini..”ujar seorang namja..

 

 

 

Mendengar teriakan orang-orang di luar..Mr. Kim lalu segera menuju ke depan loket karcis dan ia melihat kalau sudah banyak orang yang berkerumun di depan loket itu..

 

 

 

“hei..pak..siapa yang bertugas di sini..kami sudah menunggu dari tadi di sini..kami sudah mau pulang ke tujuan kami..”ujar seorang ibu..

 

 

 

“bapak dan ibu yang terhormat..maaf kan kami …kami akan segera melayani bapak dan ibu..”ujar Mr. Kim..lalu ia segera menoleh ke juniel dan shin hye..

 

 

 

“cepat layani mereka..”ujar nya..

 

 

 

Juniel dan shin hye segera duduk di depan loket karcis penjualan kereta api..lalu melayani orang-orang yang akan bepergian menurut jurusan nya masing-masing..

 

 

 

Shin hye dan juniel sudah bersahabat sejak shin hye bekerja di bagian penjualan karcis kereta api setahun yang lalu..sejak itu, mereka selalu bersama..sering mereka pergi nonton film..atau pergi menyanyi di sebuah tempat karaoke..atau duduk santai sambil melihat keindahan sungai han..sehingga tidak lah mengherankan jika juniel mengetahui semua hal tentang park shin hye..

 

 

 

Sejak kecil..shin hye sudah di tinggal kan oleh kedua orang tua nya, di sebuah panti asuhan, yeoja itu tidak pernah merasakan kasih sayang dari kedua orang tua nya…sejak kecil ia sudah harus mandiri..sekolah hanya di jalani nya  sampai di tingkat Senior High School setelah selesai..ia lalu ingin melanjutkan studi nya di bangku kuliah, namun ia sadar kalau ia tidak mempunyai dana yang cukup yang di perlukan nya untuk kuliah..ia lalu mencoba untuk mencari sebuah pekerjaan..namun untuk mendapatkan sebuah pekerjaan di kota Seoul..bukan pekerjaan yang gampang..

 

 

 

Shin hye sempat bekerja sebagai pelayan di sebuah kafe..namun waktu kerja kafe itu, membuat yeoja itu sakit..ia lalu memutuskan untuk berhenti bekerja…

 

 

 

Setelah nya…Shin Hye sempat mendapatkan sebuah pekerjaan sebagai sales obat-obatan ke apotik-apotik..namun shin hye hanya bertahan sebulan. Ia lalu memutuskan untuk berhenti..karena merasa tidak mampu kesana kemari mengantar obat-obatan..

 

 

 

Setelah satu tahun ia berusaha mencari pekerjaan, lalu ia pun mendapatkan pekerjaan ini..ia sebenar nya bosan dengan pekerjaan nya sebagai penjual karcis kereta api..namun ia tahu hanya inilah pekerjaan yang bisa ia lakukan..setiap hari mulai pukul 10.00 AM hingga Pukul 19.00 PM..ia melayani para penumpang kereta api..dan di situlah ia bertemu juniel..sahabat nya..

 

 

 

Shin hye..saat ini berumur 22 Tahun dan ia berstatus NBSB (No Boyfriend Since Birth) atau ia tidak mempunyai pacar sejak lahir hingga sekarang..ia punya seorang namja yaitu Jong Hyun..namun jong hyun dan diri nya hanya berteman biasa..jong hyun adalah anak pemilik kost di mana shin hye tinggal..jong hyun sering memacari yeoja-yeoja yang tinggal di kost itu..namun ia hanya mempermainkan mereka..shin hye terkadang menasehati sahabat nya jong hyun untuk tidak berbuat seperti itu..namun jong hyun hanya menganggap nasehat itu sebagai angin lalu..masuk telinga kanan lalu keluar telinga kiri..(pesan author :shin hye sumbat saja telinga kiri nya ..supaya nasehat mu tertinggal di otak nya…kekekeke)..

 

 

 

Shin hye menyadari kalau umur nya terus bertambah..ia ingin menemukan seorang pendamping hidup yang mapan dan bisa mencintai dan menyayangi nya dengan setulus hati..namun mencari pendamping hidup yang bisa mencintai dan menyayangi kita apa adanya itu tidak gampang..ibarat nya seperti mencari padi diantara ilalang..atau mencari sandal diantara sepatu..(masuk akal nggak thor mencari sandal diantara sepatu..tanya seorang readers…author lalu berkata..manaketehe)

 

Shin hye ingin merasakan indah nya jatuh cinta…namun hingga saat ini..yeoja itu tidak pernah merasakan indahnya cinta..ia pun bahkan belum pernah mendapatkan ciuman pertama nya..sahabat nya juniel lebih beruntung dalam hal ini..yeoja itu saat ini telah 5 bulan berpacaran dengan hongki, dan mereka juga telah bertunangan..

 

 

 

Terkadang juniel menggoda shin hye, dan menyuruh nya untuk segera mencari seorang namjachingu..namun shin hye mengatakan..lebih baik mencari seorang chingu dari pada mencari seorang namjachingu…karena seorang chingu..dalam hitungan hari bisa kita dapatkan namun untuk mencari seorang namjachingu yang mencintai dan menyayangi kita butuh waktu yang lama..

 

 

 

Namun kejadian malam itu akan mengubah hidup shin hye …

 

 

 

PARK SHIN HYE POV

 

 

 

Malam pun perlahan tiba..aku masih melayani para penumpang kereta api..sambil sesekali melirik jam tangan merek rolex yang melingkar di lengan ku..jam tangan ku menunjukkan pukul 18.30 PM..

 

 

 

“setengah jam lagi, baru aku bebas..aku ingin makan ramen ah..”ujar ku dalam hati..

 

 

 

Aku lalu menoleh ke juniel yang sedang melayani para pembeli karcis kereta api..

 

 

 

“juniel..bagaimana kalau setelah selesai bertugas..kita pergi makan ramen..aku tahu tempat yang enak..”ujar shin hye..

 

 

 

Juniel lalu menoleh ke shin hye…

 

 

 

“mianhe..shin hye-ah..aku tidak bisa..min ho akan menjemputku..ia bermaksud  mengajakku untuk bertemu dengan keluarga nya..”ujar juniel, lalu yeoja itu bisa melihat kekecewaan di mataku..

 

 

 

“mianhe..shin hye-ah..lain waktu pasti aku akan ikut dengan mu..”ujar juniel..

 

 

 

“oke, juniel..aku mengerti..”ujar ku..

 

 

 

Setelah itu, kami masih meneruskan pekerjaan kami..hingga waktu menunjukkan pukul 19.00..setelah melayani pembeli karcis yang terakhir..kami pun keluar dari ruangan loket ..ketika kami sudah berada di luar, sebuah sepeda motor datang mendekat..setelah sampai aku melihat kalau min ho yang datang untuk menjemput juniel..

 

 

 

“palikka shin hye..”ujar juniel sambil melambaikan tangan..

 

 

 

“palikka juniel..”ujar ku..sambil membalas lambaian tangan nya

 

 

 

Kemudian aku bermaksud untuk pergi makan ramen di tempat di mana biasanya aku makan..

 

 

 

Aku lalu berjalan di rel kereta api..sambil merentangkan kedua tanganku…ketika aku tengah berjalan tiba-tiba mataku melihat sesuatu dari kejauhan..aku pun lalu bergegas mendekati nya..ketika aku makin mendekat aku melihat kalau seseorang tengah terbaring di rerumputan, dan tidak bergerak..pingsan..aku lalu menghampiri nya…”seorang namja”ujarku dalam hati..aku pun berteriak mencari bantuan..

 

 

 

Kemudian Aku lalu memperhatikan namja itu..kepala nya berdarah..ia mengenakan jaket..sementara baju kemeja yang di kenakan nya sobek..namja itu tidak sadar..

 

 

 

Aku lalu mendekatkan wajah ku ke dadanya..”masih bernapas”ujar ku..

 

Tak lama setelah nya orang-orang yang mendengar teriakan ku pun datang..

 

 

 

“tolong..namja ini harus di bawa ke rumah sakit..kepala nya berdarah..”ujar ku..

 

 

 

Kemudian orang-orang mengangkat namja itu, ke pinggir jalan..lalu mereka menghentikan sebuah kendaraan open kap..dan menaikkan namja itu ke atas nya..aku pun ikut bersama namja itu…

 

 

 

Ketika kami sampai di rumah sakit, pemilik kendaraan itu, membantuku menurunkan namja yang pingsan dan membawanya ke dalam ruangan UGD..

 

 

 

Seorang suster yang tengah bertugas jaga di ruang UGD itu, melihat kedatangan kami..ia lalu menunjuk tempat tidur di mana sang pasien akan di baringkan..

 

 

 

Setelah namja itu di baring kan, si pemilik kendaraan pun pulang..aku sempat mengucapkan terima kasih pada nya karena sudah membawa kami ke rumah sakit..

 

 

 

Suster yang tengah berjaga, melihat sebentar keadaan namja itu..lalu menghubungi seorang dokter..

 

 

 

“dok, ada pasien di sini yang membutuhkan anda sekarang..kepala nya berdarah..dan ia masih pingsan..”ujar suster itu..

 

 

 

Sementara suster itu menelpon, aku berdiri di dekat tempat tidur dimana namja itu di baringkan..mata ku tak lepas menatap wajah namja yang sedang terbaring tak sadarkan diri itu..

 

 

 

“OMG…dia sangat tampan..siapa dia..wajah nya sangat menarik..andai aku jadi pacar atau tunangan nya, pasti lah aku akan menjadi orang yang paling beruntung di dunia ini..”ujar ku…

 

Tanpa ku sadari, suster yang tadi menelpon mendengar perkataan ku..

 

 

 

Dokter min hyuk sedang berkeliling memeriksa keadaan pasien ketika suster itu menghubungi nya..dokter itu segera bergegas menuju ruang UGD.sesampai nya di ruang itu..dokter minhyuk langsung memeriksa keadaan si pasien..setelah itu..dokter min hyuk menoleh ke suster yang berjaga di ruang itu.

 

 

 

“suster apa kau sudah menghubungi keluarga pasien ini??”tanya Dr. Min Hyuk..

 

 

 

“Ne, mereka sudah dalam perjalanan ke tempat ini sekarang..”ujar suster..

 

 

 

“tapi kita tidak punya waktu untuk menunggu mereka..pasien ini harus segera dioperasi..”ujar Dr. Minhyuk..

 

 

 

“tunangan nya juga ada di sini dok”ujar suster..

 

 

 

“mana tunangan nya..”tanya Dr.Minhyuk..

 

 

 

“sebentar ku panggilkan..kata nya tadi mau membeli ramen sebentar..”ujar suster..kemudian suster itu pergi untuk mencari shin hye..tidak lama kemudian suster itu sudah kembali bersama dengan ku..ketika dokter min hyuk melihat ku dia lalu berkata..

 

 

 

“apa kau tunangan namja ini..”tanya Dr. Min hyuk..

 

 

 

Aku terkejut mendapat pertanyaan itu..aku pun terdiam..

 

 

 

“nona..kalau kau tunangan nya..segera tanda tangani persetujuan operasi pada namja itu..dia harus segera di operasi..keluarga nya sedang menuju ke sini..namun kita tidak bisa menunggu mereka..namja ini bisa kehilangan nyawa nya jika kita terlalu lama menunggu keluarga pasien datang”ujar Dr. Min Hyuk..

 

 

 

“dokter…mianhe..namun aku bukan tu…”aku sudah akan berkata kalau aku bukan tunangan namja ini, ketika Dr. Min hyuk memotong ucapan ku..

 

 

 

“nona..apa kau mau menyelamatkan nyawa namja ini??”tanya Dr. Min hyuk..

 

 

 

“Ne, dokter..aku mau menyelamatkan nyawa nya..”jawab ku sambil menoleh ke namja yang tampan itu..

 

 

 

“kalau begitu..tanda tangani persetujuan operasi ini..kita masih bisa menyelamatkan nyawa namja ini..”ujar Dr. Min Hyuk, sambil memberikan sebuah kertas dan polpen ke padaku..

 

 

 

Aku lalu melihat dan membaca formulir persetujuan operasi itu..menoleh sekilas pada namja tampan di hadapan ku..berpikir sebentar..

 

 

 

“hmmm..aku sebenar nya bukan tunangan namja ini..namun aku mulai tertarik akan ketampanan nya..terlalu sayang kalau dia sampai meninggal hanya karena aku tidak mau menanda tangani persetujuan operasi ini…aku tidak tahu apa reaksi keluarga nya..namun itu urusan dibelakang..yang penting nyawanya terselamatkan”ujar ku..

 

 

 

Kemudian dengan menarik napas panjang, ku tanda tangani formulir persetujuan operasi itu..

 

 

 

Lima belas menit kemudian, operasi pada kepala namja yang ku tolong tadi itu pun di mulai…dan setengah jam setelah nya..keluarga namja itu pun datang..

 

 

 

 

 

AUTHOR POV

 

 

 

Park Shin Hye melihat mereka bergegas menuju ruang operasi..bertanya pada seorang suster yang baru keluar dari ruang operasi, kemudian mereka melihatku…lalu mendekati ku..

 

 

 

 “nona..apa kau tunangan jung shin..”ujar lelaki tua berkacamata..

 

 

 

“harabeoji..kita juga tidak tahu siapa tunangan jung shin” ujar yeoja yang ikut bersama mereka..

 

 

 

“karena itu, aku bertanya padanya..jiyeon..bisakah kau diam..”ujar harabeoji..

 

 

 

“appa..anak ku berkata begitu karena kita kan tidak tahu siapa tunangan anak ku jung shin, kalau memang yeoja ini tunangan nya..sebaiknya kita tidak usah menanyakan nya..”ujar appa jung shin..

 

 

 

“aisshh, kalian ini..aku hanya bertanya pada yeoja ini..salahkah kalau aku bertanya..”tanya harabeoji lagi..lalu ia pun diam..

 

 

 

Ahjumma yang melihat suami nya  terdiam, lalu melihat yeoja itu…

 

 

 

“hmmm..nona siapa nama mu..”ujar ahjumma..

 

 

 

“anyeonghasida..park shin hye..imnida”ujar shin hye, sambil membungkukkan badan..

 

 

 

Kemudian seorang ibu yang sedari tadi menatap shin hye..lalu berkata pada suami nya..

 

“lihat suamiku, betapa cantik nya calon istri anak kita, jung shin…alangkah beruntung nya..anak kita punya calon istri seperti dia..”ujar eomma..

 

 

 

Mendengar kata-kata eomma jung shin, shin hye pun menunduk malu..wajah nya memerah…

 

 

 

“ne, istri ku..shin hye memang cantik..tidak salah kalau jung shin memilih nya sebagai calon istri..aku sudah tidak sabar melihat anak ku, jung shin dan shin hye menikah..”ujar appa..

 

 

 

Shin hye semakin memerah muka nya mendengar kata-kata appa jung shin..

 

 

 

Eomma jung shin lalu menoleh ke jiyeon yang juga sedang menatap shin hye..

 

 

 

“bagaimana menurut mu..apakah shin hye cantik..”ujar eomma..

 

 

 

“ne..eomma…jung shin daebak..aku tidak menyangka..kalau diam-diam oppa ku pintar mencari calon istri..”ujar jiyeon..lalu ia tertawa pelan melihat muka ku yang memerah..

 

 

 

“eomma..appa..jangan menggoda eunnie shin hye lagi..tidak kah kalian lihat kalau muka nya sudah memerah seperti buah tomat”ujar jiyeon lagi…

 

 

 

Eomma dan appa jiyeon hanya tersenyum melihat muka shin hye yang memerah..

 

 

 

“eunnie..anyeong..namaku jiyeon..aku adik dari jung yong hwa dan jung shin…oppa jung shin dan yong hwa sering memanggil ku dengan sebutan yeon..aku tidak tahu mengapa..apa aku mirip dengan lampu neon..”ujar jiyeon..sambil berjabatan tangan dengan ku..

 

 

 

Shin hye hanya tersenyum, mendengar celoteh jiyeon…

 

 

 

“eunnie..mulai sekarang, kau juga boleh memanggilku dengan sebutan yeon..”ujar jiyeon..

 

 

 

“ani, aku lebih suka memanggil mu jiyeon..aku tidak mau sama dengan oppa mu..”ujar shin hye..

 

 

 

Eomma lalu bertanya..”oh, ya..orang tua mu ada di mana sekarang..??”

 

 

 

Harabeoji, hanya mendengar saja percakapan antara dua yeoja itu, lalu ia pun menoleh pada appa..

 

 

 

“jung ho..di mana yong hwa..dari tadi aku tidak melihat nya, apa kau sudah memberitahukan pada nya tentang kejadian yang menimpa jung shin”tanya harabeoji..

 

 

 

“appa…yong hwa saat ini sedang ke luar kota..ia pergi untuk membawa pesanan kursi pada pelanggan tetap kita..lima hari lagi ia baru akan kembali ke seoul..aku juga sudah memberitahukan pada yonghwa tentang kecelakaan yang menimpa adik nya..”ujar appa..

 

 

 

Harabeoji lalu menoleh ke shin hye..

 

 

 

“jam berapa operasi jung shin akan selesai..”tanya harabeoji..

 

 

 

shin hye lalu melihat jam tangan rolex nya “jam 05.00 AM “jawab shin hye..

 

 

 

sementara jam saat itu baru menunjukkan pukul 21.00 PM..artinya 8 jam lagi operasi itu baru akan selesai…

 

Percakapan diantara mereka terus berlangsung hingga waktu menunjukkan pukul 22.00 PM..

 

Shin hye lalu mohon pamit untuk pulang ke rumah nya.. Eomma dan appa jung shin menginginkan supaya shin hye datang lagi keesokan harinya..

 

 

 

TBC

 

 

 

READERS…SAYA BARU SAJA MEMULAI CHAPTER I DARI JUDUL LOVE IS UNPREDICTABLE…

 

READERS..SAYA JUGA SEMENTARA MENERUSKAN CERITA SAYA YANG PERTAMA FALLING IN LOVE WITH MY BEST FRIEND…SAYA JUGA MEMOHON DENGAN SANGAT…JANGAN CEPAT MENGAMBIL KESIMPULAN DAN MEMBERIKAN KOMENTAR YANG NEGATIF DARI CERITA SAYA YANG PERTAMA TERUTAMA PADA CHAPTER 10 HANYA KARENA ANDA MELIHAT KALAU CERITANYA TIDAK SESUAI DENGAN YANG ANDA INGINKAN…SAYA JUGA YONGSHIN LOVERS…DAN CHAPTER SAYA MASIH TERUS BERJALAN…TERIMA KASIH ATAS PERHATIANNYA  

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s