LOVE IS UNPREDICTABLE

Gambar

 

Chapter 5: He Awake Up”

Author: GUNS N ROSES

Lenght: Sequel

Genre: Romance

Rating: NGGAK TAU

Main Cast: Park Shin Hye, Jung Yong Hwa

Cast: Jung Shin, Juniel, Min Hyuk, Jong Hyun and Aiko…

 

 

Namun yong hwa hanya menatap nya..namja itu tiba-tiba memegang lengan  shin hye dan menariknya, sehingga yeoja itu terdorong masuk ke pelukan yong hwa..

“Selamat hari natal juga shin hye..”ujar yong hwa, sambil memeluk shin hye..

Shin hye hanya terdiam..namun bibirnya menyunggingkan sebuah senyuman..ia bahagia ketika yong hwa memeluknya di hari natal..ia juga tidak ingin melepaskan pelukan yong hwa..ia ingin memeluknya untuk selamanya..

“Yong hwa..jangan lepaskan pelukanmu…aku mencintaimu yong hwa..tidakkah kau dengar suara sanubariku..tidakkah kau dengar gemuruh hatiku..semua perasaanku tertuju hanya padamu yong hwa..aku tidak pernah lagi mempunyai perasaan pada jung shin..semua perasaanku..hati sanubariku teralihkan kepadamu yong hwa..kaulah namjachinguku..sekarang dan selamanya..akan ku katakan yang sebenarnya ketika saatnya sudah tiba..aku tidak ingin menahan hal ini lebih lama..aku menderita dengan rahasia ini..aku menderita karena kau tidak tahu perasaanku yang sebenarnya padamu…yong hwa..cintaku padamu semakin dalam dari menit ke menit, jam ke jam, dan dari hari ke hari..”ujar shin hye dalam hati..lalu yeoja itu makin mengeratkan dekapannya pada jung yong hwa..

Beberapa saat setelahnya..mereka akhirnya melepaskan pelukan mereka..lalu mereka duduk kembali..dan meneruskan percakapan mereka…

Satu jam berselang..yong hwa akhirnya memutuskan untuk pulang ke rumahnya..

Keesokan malamnya, setelah shin hye selesai bekerja…yong hwa langsung menjemputnya di tempat kerjanya..mereka berdua mampir sebentar di kost shin hye karena yeoja itu akan mengganti pakaiannya, juga mengambil hadiah yang akan diberikannya pada keluarga yong hwa..

Ketika mereka sampai dirumah yong hwa…eomma, jiyeon, appa, paman seungho, ahjumma dan harabeoji menyambut kedatangannya..

Eomma “selamat natal shin hye”

shin hye ”gomawo, eomma..” yeoja itu lalu memeluk eomma..

jiyeon  “selamat natal eunnie” lalu ia memeluk shin hye..

shin hye ”selamat natal juga jiyeon”

appa, harabeoji, paman seung ho, dan ahjumma juga mengucapkan selamat natal pada shin hye..

kemudian shin hye duduk di kursi sofa..bersama keluarga besar jung

dan meneruskan percakapan mereka..

eomma “jiyeon..tolong ambilkan kue dan penganan lainnya..juga beberapa botol coca cola”

jiyeon melangkah menuju dapur..

appa bertanya”mana yong hwa, aku tidak melihatnya..??”

shin hye “appa..yong hwa pergi ke tempat kerjanya sebentar..ada pesanan yang harus diselesaikannya..”

harabeoji ”mengapa saat natal, kau masih mengijinkan anakmu untuk bekerja..panggil ia kemari..kita harus berkumpul pada saat hari natal..”

Mr. jung “miahe, appa..aku tidak tahu kalau yong hwa pergi ke tempat kerja”

Appa yong hwa lalu menelpon anaknya,..setelahnya

Mr. jung “aku sudah menelponnya..ia akan menutup pesanan untuk hari ini agar bisa menikmati hari natal bersama kita”

Ahjumma “anakku, hari natal hanya datang setahun sekali..jadi kita harus menikmati hari natal dengan tidak bekerja pada hari itu”

Mr.jung hanya terdiam..jiyeon kemudian datang dan membawa kue dan penganan serta beberapa botol coca cola..

Jiyeon “eunnie..ayo dimakan kue, dan penganan ini juga ada minuman coca cola”

Shin hye menganggukkan kepalanya, lalu ia mengambil kue dan segelas coca cola..

Beberapa jam kemudian…

Jiyeon bertanya “eomma..appa..apakah sudah boleh kita saling menukar hadiah natal??

Ahjumma “aku rasa sekarang saat yang tepat..bagaimana menurutmu..anakku”

Appa ”hmmm..waktunya tepat..kajja “

Mereka semua termasuk shin hye lalu menuju ke pohon natal dimana terdapat bermacam-macam kado natal yang ada dibawah pohon itu..

Satu persatu mereka mengambil kado, dimana pada kado itu terdapat nama mereka masing-masing..

Eomma..lalu mulai membuka kado hadiah natal..

Eomma ”ahh..kaos tangan…siapa yang memberikannya??”

Jiyeon “eomma..suka??”

Eomma lalu memeluk putrinya

Eomma “gomawo..anakku..aku suka hadiah yang kau berikan”

Jiyeon lalu melihat ada kado dimana nama shin hye ada di kertas pembungkus kado itu..

Jiyeon “shin hye ini untukmu”

Shin hye lalu menerima kado itu..

Ia melihat kado itu..dan mulai membuka pembungkusnya..

Ketika pembungkusnya terbuka..Sehelai scarf berwarna biru..berada didalam kotak..

Shin hye berkata “siapa yang memberikanku hadiah ini??”

Mereka semua terdiam..

Eomma “kami tidak memberikanmu hadiah itu”

Tiba-tiba terdengar suara..

“apa kau suka hadiah yang kuberikan”

Mereka lalu menoleh..yong hwa sedang berdiri di depan ruangan itu sambil menatap shin hye..

Shin hye “ne yong…gomawo..” sambil ia menatap yong hwa

Lalu mereka meneruskan membuka kado hadiah natal..

Ahjumma lalu mengambil kado terakhir belum terbuka..nama yong hwa ada dikertas pembungkusnya..

Ahjumma”yong hwa..ada hadiah natal untukmu”

Yong hwa lalu mengambil kado hadiah natal dari ahjumma..

Kertas kado itu berwarna pink..

Yong hwa bertanya dalam hati“siapa yang memberikanku kado hadiah ini??”

Ia lalu memutuskan untuk membukanya..dan sepasang kaos tangan berwarna biru terdapat didalamnya..

Shin hye bertanya “yong apa kau suka dengan hadiah yang ku berikan??”

Yong hwa lalu melihat ke shin hye..

Yong hwa berkata “ne, aku suka..gomawo shin”

Shin hye “aku membelikanmu, karena kulihat kaos tangan yang kau pakai, sudah sedikit robek..jadi kau harus memakai kaos tangan yang kubelikan..”

Yong hwa lalu menganggukkan kepalanya..”ne..aku akan memakainya ketika bekerja..”

2 jam setelahnya..shin hye memutuskan untuk pulang..

Yong hwa ”shin hye biar ku antar kau pulang..”

Shin hye “gomawo, yong..ah aku merepotkanmu saja”

Yong hwa “tidak apa-apa..aku tidak boleh membiarkan kau pulang sendiri”

Eomma dan jiyeon mengantar shin hye hingga ke pintu depan..

Eomm “yong hwa, hati-hati mengemudinya..pelan-pelan saja..”

Yong hwa “ne, eomma..aku akan hati-hati”

Shin hye “jiyeon..aku pulang dulu”

Jiyeon “hati-hati eonni”

Yong hwa “yeon, aku akan menjaganya”

Jiyeon “tapi dia bukan tunanganmu oppa..dia tunangan oppa jung shin”

Yong hwa “ne, aku mengerti yeon, aku hanya menjaganya hingga jung shin sadar”

Shin hye lalu menoleh dan menatap yong hwa..

Shin hye pov “yong hwa, aku ingin kau yang menjagaku untuk selamanya, bukan jung shin..karena aku mencintaimu yong hwa..”

Yong hwa dan shin hye lalu naik ke mobil van yong hwa..ketika mobil van itu sudah bergerak meninggalkan rumah..

Yong hwa “shin…”

Shin hye lalu menoleh ke yong hwa…

Shin hye “wae, yong??”

Yong hwa lama terdiam..lalu

Yong hwa “aku berharap, aku yang berada diposisi jung shin..aku berharap aku yang menjadi tunanganmu, bukan dia..”

Shin hye hanya terdiam..

Shin hye “yong hwa, ada yang ingin kuberitahukan padamu, kalau aku men”namun yong hwa memutus ucapannya..

Yong hwa “namun kenyataannya, jung shin lah tunanganmu dan bukan aku…”

Mereka berdua terdiam..

Yong hwa “sungguh beruntung jung shin mempunyai tunangan sebaik dan secantik dirimu..”

Shin hye “yong, dengarkan penjelasanku…aku bukan lah “ yong hwa sekali lagi memutus ucapannya..

Yong hwa “shin hye, jangan hancurkan perasaan adikku..aku yakin dia pasti mencintaimu..”

Shin hye pov “kau tidak tahu hal yang sebenarnya, yong..”

Yong hwa “aku menyayangi adikku..kalau dia bahagia maka aku harus bahagia untuknya, dan kebahagiannya adalah kau”

Mereka terdiam kembali..

Yong hwa “ah, kita sudah sampai”

Yong hwa dan shin hye lalu turun dari mobil..

Yong hwa “akan kuantar kau sampai di depan pintu kost mu”

Shin hye “ne..”

Mereka berjalan sedikit..kemudian, didepan mereka terhampar es salju yang telah mulai mencair..

Yong hwa “shin..sepertinya permukaan es ini mulai mencair, pasti akan sangat licin untuk kita lewati..”

Shin hye “ne, tapi kita harus melewatinya..”

Yong hwa dan shin hye mencoba melewati hamparan es itu..namun baru berjalan sedikit..mereka mulai merasakan licinnya es itu..

Yong hwa “ hati-hati..pegangan padaku shin”

Shin hye lalu memegang jaket yong hwa

Shin hye “yong, es nya sangat licin..”

Baru melangkah sedikit, shin hye kehilangan keseimbangan..yong hwa mencoba menahannya..namun namja itu juga tidak mampu menjaga keseimbangan..

Mereka berdua terjatuh..

Shin hye berada di atas yong hwa..

Yong hwa “shin, mianhe aku tidak mampu menahan keseimbanganku hingga kita terjatuh”

Shin hye “yong, justru aku yang minta maaf..karena aku kita berdua terjatuh..”

Yong hwa sudah akan berdiri, namun karena permukaan yang licin..mereka terjatuh lagi..sambil berpelukan, dan entah mengapa..keduanya tertawa kecil..seolah-olah keduanya menikmati hal itu..

Setelah terjatuh untuk kesekian kalinya..akhirnya mereka berhasil melewati hamparan es itu..

Keduanya lalu sampai didepan pintu kost shin hye..

Yong hwa “shin, sebaiknya aku pulang saja “

shin hye menoleh dan melihatnya

shin hye “yong, apa kau tidak mau masuk kedalam dulu..mungkin minum teh panas atau kopi”

yong hwa “tidak shin..ini sudah malam..besok aku harus mulai bekerja kembali..”

shin hye “tapi ini baru pukul 23.00 Pm..”

yong hwa “kau harus beristirahat, besok kau juga akan masuk kerja disamping itu, kakimu masih sedikit keseleo..”

shin hye “baiklah, yong..aku tidak bisa memaksamu”

yong hwa lalu melangkah ke mobilnya..

shin hye “palikka”yeoja itu melambaikan tangannya..

yong hwa tidak mendengarnya, namja itu berjalan terus..hingga ia sampai di hamparan es yang telah mereka lewati tadi..

yong hwa “aisshh..tempat ini lagi”

yong hwa lalu mencoba melangkah sambil menjaga keseimbangannya..namun baru dua langkah..yong hwa terjatuh..

yong hwa “aishhhh…sial”

6 hari setelah natal..penduduk seoul mulai bersiap untuk merayakan malam pergantian tahun..begitupun keluarga jung..

Malam itu, keluarga jung termasuk shin hye berkumpul dirumah untuk merayakan Tahun Baru..tepat jam 23.59 PM..

Semuanya lalu berkata “9, 8, 7, 6, 5, 4, 3, 2, 1…Happy New Year”

Kemudian appa, yong hwa, shin hye dan jiyeon meniup terompet tahun baru..lalu mereka saling bersalaman..

Yong hwa “happy new year, yeon”

Jiyeon “happy new year oppa..”

Shin hye “happy new year eomma”

Eomma “happy new year shin hye”

Yong hwa lalu menghampiri shin hye

Yong hwa “happy new year shin “

Shin hye “happy new year too yong hwa”

Keluarga besar jung lalu meneruskan perayaan tahun baru mereka..

At. Hospital

Sementara itu…di rumah sakit jung shin masih terbaring koma…para suster yang berjaga masih asyik merayakan tahun baru..

Namja itu, masih belum sadarkan diri..lalu tiba-tiba..tangan kanannya mulai bergerak, lalu tangan kirinya..

Kelopak mata namja itu bergerak-gerak…dan perlahan-lahan ia membuka matanya…seorang suster yang akan memeriksanya, melihat hal itu..yeoja itu lalu bergegas ke luar dan memanggil dokter

Suster “dokter Min Hyuk..pasien sudah sadarkan diri”

Dokter Min Hyuk “cepat beritahukan keluarganya, suruh agar mereka cepat kemari”

Suster itu lalu menghubungi keluarga jung…

At jung Family

Telepon rumah keluarga jung berbunyi…

Semua orang di keluarga jung mendengar telepon itu..

Eomma lalu mengangkat telepon..

Eomma “yeobseyo”

Semuanya memperhatikan eomma berbicara ditelepon..

Tidak lama kemudian eomma melihat mereka semua..sambil meletakkan telepon itu

Eomma “jung shin sudah sadar..kita disuruh kesana sekarang juga”

Harabeoji “kalau begitu, kajja kita kerumah sakit sekarang”

Keluarga besar jung kemudian bergegas ke rumah sakit..sepanjang perjalanan, shin hye hanya terdiam..

Park shin hye pov “apa yang harus kukatakan kalau jung shin sadar dan ia tidak mengenaliku? apakah aku harus mengatakan hal yang sebenarnya??”

 

At Hospital

Keluarga besar jung akhirnya tiba di rumah sakit..ketika mereka sampai jung shin masih tertidur..

Mereka lalu berkumpul di sekeliling brankar jung shin..

Eomma “anakku jung shin..buka matamu..kami sudah hadir disini”

Dengan perlahan, jung shin membuka matanya, setelah membiasakan penglihatannya namja itu lalu melihat mereka satu-persatu..

Dari sebelah kiri ia melihat eomma, appa, jiyeon, seorang yeoja yang tidak dikenalnya dan sedang tersenyum, harabeoji, ahjumma, paman seung ho, dan yong hwa..

Jung shin kemudian kembali menatap yeoja yang tidak dikenalnya itu..

Jung shin “eomma..siapa yeoja ini”

Eomma “apa kau tidak mengenalnya..ia adalah tunanganmu”

Jung shin “tunanganku..tapi aku tidak mengenalnya..”

Harabeoji “apa jung shin terkena amnesia??”

Ahjumma “aku rasa begitu”

Dr. Min Hyuk lalu memasuki tempat itu..

Appa “dokter, mengapa anak saya jung shin tidak mengenali tunangannya sendiri??apakah ia kehilangan ingatannya??”

Dr. Min Hyuk “ saya rasa jung shin hanya kehilangan ingatan mengenai tunangannya, namun perlahan-lahan ia akan mengingat semuanya..beri ia waktu untuk mengingat nya”

Dokter itu lalu beranjak pergi..

Appa “syukurlah kau sudah sadar jung shin, jadi kita bisa segera menyiapkan pesta pernikahanmu dengan shin hye”

Eomma “suamiku, anakmu baru saja sadar, namun kau sudah membicarakan tentang pernikahan”

Harabeoji “suamimu benar, jung shin hanya terkena amnesia, ia hanya kehilangan sedikit ingatannya..dan itu bukan hal yang besar..sambil kita menyiapkan perkawinan mereka, ia bisa mulai untuk mengingat tunangannya”

Yong hwa “eomma..aku setuju dengan appa dan harabeoji..aku yakin ingatan jung shin akan cepat kembali”

Eomma hanya terdiam..begitupun paman seung ho dan shin hye..

Appa “baiklah, karena tidak ada yang keberatan..dua minggu lagi pernikahan shin hye dan jung shin akan dilaksanakan..”

Ahjumma “tidakkah itu terlalu cepat anakku”

Appa “tidak, dua minggu adalah waktu yang pas untuk perkawinan mereka, lagipula kita sudah merencanakan hal ini sebelum jung shin koma”

Jung shin “tapi, appa..aku belum mengenali siapa yeoja ini??”

Appa “nanti juga kau akan mengenalinya..kau hanya kehilangan ingatan tentang shin hye”

Jung shin “appa apakah shin hye, adalah tunanganku??”

Appa “ne, yeoja ini tunanganmu”

Jung shin pov “aku melihatnya dengan jelas, ia menatapku dan tersenyum..aku baru menyadari akan satu hal wowww..ia sangat cantik..”

Eomma “jung shin, apa kau lapar??”

Jung shin “ne..“

Eomma “shin hye tolong kupas buah apel yang kita bawa..dan suapkan ke jung shin..tunangan mu kelaparan tuh”

Shin hye “ne…”

Yeoja itu lalu mengupas buah apel..dan mengulurkannya pada jung shin..

Jung shin terus menatap shin hye..

Jung shin pov “mengapa aku tak bisa mengingatnya..kalau yang lain aku bisa..”

Jung shin “shin hye, mengapa aku tak bisa mengingatmu??”

Shin hye “aku juga tidak tahu jung shin”

Jung shin “apa benar kau memang tunangan ku??..karena aku tak mengenalmu”

Shin hye terdiam..ia lalu menoleh pada eomma, appa dan yong hwa..

Shin hye pov “apa aku harus mengatakan yang sebenarnya saat ini..namun yong hwa dan eomma serta yang lain pasti akan membenciku”

Shin hye lalu kembali menatap jung shin..

Shin hye “aku memang tunanganmu, pasti kau akan mengingatku”

Jung shin “aku harap aku bisa mengingatmu sebelum pernikahan kita”

Yong hwa melihat mereka berdua dari jauh..ia lalu memutuskan untuk menghampiri keduanya..

Yong hwa “ jung shin…kau baik-baik saja”

Jung shin “ne, kakak..aku baik-baik saja..hanya aku masih lupa dengan tunanganku, shin hye”

Yong hwa “jung shin kau pasti akan mengingatnya..”

Jung shin “ne. Hyung..aku akan berusaha mengingatnya”

Yong hwa “jung shin, aku juga sudah menjaganya selama kau belum sadar..”

Jung shin “gomawo..hyung”

Yong hwa “ ah jung shin, dua minggu lagi kau akan menikah dengan shin hye. Ia sangat cantik, aku iri padamu”

Jung shin “hyung, aku yakin suatu saat, pasti kau juga akan menemukan jodohmu”

Yong hwa “ne, jung shin..aku harap waktunya tidak terlalu lama..aku sudah ingin berumah tangga dan hidup bahagia”

appa “aku rasa sudah saatnya kita pulang, jung shin harus beristirahat..shin hye akan menjaga dan menemaninya malam ini”

semuanya sependapat dengan appa..lalu mereka pulang dan tinggallah jung shin dan shin hye di tempat itu..

jung shin “shin, jika aku bisa mengingatmu..maka aku akan sangat bahagia..dua minggu lagi aku akan memilikimu seutuhnya”

jung shin lalu memegang tangan shin hye.shin hye hanya tersenyum..

Shin hye pov “mianhe, jung shin..aku tidak mencintaimu..aku mencintai kakakmu yong hwa..”

13 hari kemudian..  

Jung shin telah keluar dari rumah sakit..namja itu kini tinggal bersama keluarga besarnya..setiap hari shin hye selalu berkunjung ke rumah keluarga jung..

Pernikahan jung shin dan shin hye akan diadakan pada keesokan harinya, kerabat dan sahabat jung shin dan shin hye telah diberikan undangan..

Sementara itu, Perlahan-lahan jung shin mulai belajar mencintai shin hye, namun shin hye sudah jatuh cinta pada yong hwa..

Yeoja itu selalu menunjukkan perasaan cintanya pada yong hwa, namun namja itu menolaknya karena ia tidak ingin menyakiti hati adiknya jung shin..

Sementara itu..di New York City

Seorang yeoja tengah asyik meneliti kertas-kertas yang berisi forecast (peramalan) prospek perusahaan untuk tahun ini..

Seorang pria paruh baya lalu menyapanya..

“jessica..apa kau sudah meneliti dengan baik forecast kita untuk tahun ini”

Jessica “ne…Mr. kim..namun aku masih harus memastikannya lagi..agar kita tidak salah melangkah dalam bertindak”

Mr. kim “oke, jessica..aku pulang dulu..”

Jessica “ne..”

Ketika jessica akan meneruskan meneliti kertas-kertas itu..

tiba-tiba handphone nya berbunyi..

jessica lalu mengangkat handphone nya sambil melihat kertas-kertas itu..

jessica “yeobseyo”

lalu suara yeoja lain terdengar..

“jessica, kau harus pulang ke seoul sekarang juga”

Jessica “wae, aiko..mengapa aku harus pulang ke seoul??”

Aiko “ karena jung shin tunanganmu akan menikah besok dengan yeoja lain..”

Jessica terkejut..

Jessica “mwo..jung shin akan menikah besok..andwee..andwee..aku tunangannya..dan ia tidak boleh menikahi yeoja lain selain aku”

Aiko “karena itu, aku menyuruhmu pulang ke seoul sekarang juga..kalau kau masih menginginkan jung shin sebagai calon suamimu..kau harus menghentikan pernikahan mereka”

Jessica “ne, aiko..aku akan pulang sekarang juga..gomawo, sudah memberitahukan hal ini kepadaku”

Lalu sambungan telepon terputus..

Jessica pov “jung shin, mengapa kau setega ini padaku?? Aku tidak bisa membiarkan hal ini terjadi..aku mencintaimu jung shin..aku tunanganmu..”

Jessica lalu menghubungi agen tiket pesawat..

Jessica “aku mau pesan tiket tujuan seoul untuk satu orang”

setelah selesai..

jessica pov “tunggu kedatanganku jung shin..aku tidak akan membiarkan pernikahan ini terjadi..”

Back To Seoul

Malam harinya, shin hye sudah menyelesaikan pekerjaannya dibagian karcis kereta api..yeoja itu lalu bergegas menuju ke rumah keluarga jung..

 

At jung House

Ketika shin hye sudah tiba, yeoja itu sudah akan masuk ke dalam rumah..namun seorang pria memanggilnya..

“shin hye..”

Shin hye lalu menoleh dan melihat Paman seung ho..

Shin hye “paman..mengapa berdiri disini dan tidak masuk ke dalam”

Seung ho “aku sengaja menunggumu disini..ada hal yang ingin kubicarakan denganmu”

Shin hye “apa itu uncle”

Seung ho “apa kau yakin ingin menikah dengan jung shin..apa kau mencintainya??”

Shin hye terdiam..

Shin hye “jujur paman, aku tidak mau menikah dengan jung shin..aku tidak mencintainya, aku mencintai yong hwa”

Seung ho “aku sudah menduganya, namun mengapa kau masih merahasiakan hal ini??”

Shin hye “aku masih belum siap dengan resiko yang harus ku hadapi, aku masih menyayangi keluarga ini”

Seung ho “namun, kalau kau menikah dengan jung shin kau akan menghancurkan cintamu pada yong hwa..”

Shin hye “lalu apa yang harus kulakukan paman??”

Seung ho “akui semuanya..hanya ini jalan terbaik bagimu dan bagi keluarga jung shin..jangan bohongi mereka terus shin hye..beranikan dirimu…kau harus tegar dan siap dengan apa pun yang terjadi”

Shin hyeterdiam…

Shin hye “gomawo, paman sudah memberi nasehat kepadaku..akan kupikirkan baik-baik malam ini”

Seung ho “ne, shin..aku juga melakukan hal ini untuk keluarga jung..aku tidak ingin mereka terus-menerus kau bohongi”

Shin hye “aku mengerti paman, aku juga tidak ingin membohongi mereka..”

Seung ho “bagus lah kalau kau mengerti..ah aku harus pergi, aku berharap besok kau akan melakukan yang terbaik”

Paman seung ho lalu pergi…shin hye masih terdiam di tempatnya..dan ia terkejut ketika seorang namja menyentuh bahunya..

Shin hye “hei…” yeoja itu lalu menoleh ke belakang dan melihat yong hwa..

Shin hye “oh..yong, kau mengagetkanku saja “

Yong hwa “mianhe, shin..aku melihatmu berdiri sambil melamun”

Shin hye “gwenchana yong, aku hanya melamun untuk pernikahanku besok”

Yong hwa “ohhh..aku juga turut bahagia untuk pernikahanmu besok..ah..udaranya semakin dingin, kajja kita masuk kedalam rumah.”

Yong hwa lalu masuk ke dalam rumah dan diikuti shin hye..

TBC

Readers, aku baru menyelesaikan chapter 5 “He awake”

Apa yang akan terjadi di pernikahan jung shin dan shin hye??..apakah pernikahan mereka akan terlaksana atau tidak??

Final chapter “Proposal“ akan menjadi penutup dari sequel “Love is Unpredictable”

So readers, keep reading and comment..

Gomawo..

One thought on “LOVE IS UNPREDICTABLE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s